Cari Blog Ini

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Rabu, 30 September 2015

UNISEL FAST-TRACK PROGRAM (BAGI PELAJAR LEPASAN MAAHAD TAHFIZ)

Gambar kemasukan yang lama, pengambilan setiap tahun.
Gambar terkini SMART TAHFIZ UNISEL 2018



http://unismart.webs.com/about-unismart

RINGKASAN PROGRAM “FAST-TRACK” YAPIS-UNISEL
Yayasan Pendidikan Islam Selangor (YAPIS) merupakan sebuah yayasan yang ditubuhkan bagi memperkasakan pendidikan Islam bagi pelajar khususnya di negeri Selangor. Satu kerjasama akan diadakan bersama Universiti Selangor (UNISEL) untuk mengendalikan program khas ini. UNISEL yang berpengalaman dalam menyediakan program pengajian pelbagai bidang yang berkualiti dan inovatif serta memenuhi kehendak pasaran di samping menyokong dasar pembangunan negara bakal merancakkan lagi matlamat penubuhan YAPIS.

UNISEL adalah universiti milik penuh Kerajaan Negeri Selangor yang menawarkan 86 program telah mendapat akreditasi MQA, di mana 42 program telah mendapat akreditasi penuh atau hanya memerlukan penilaian sendiri.

Program ”Fast-Track” SPM Pelajar Tahfiz anjuran YAPIS-UNISEL ini dijalankan di sebuah penempatan pelajar luar kampus milik UNISEL iaitu di Kota Puteri, Batu Arang. Ia boleh menempatkan sehingga 1000 orang pelajar dalam satu masa.
Dengan prasarana dan kemudahan yang mencukupi untuk melaksanakan program ”fast-track” ini, UNISEL menjadi satu lagi pilihan alternatif pelajar aliran Tahfiz yang ingin melanjutkan pelajaran khususnya dalam bidang professional.

Subjek yang bakal ditawarkan adalah untuk membantu pelajar melengkapkan syarat memasuki mana-mana program di peringkat mana-mana universiti termasuk:-
a) Bahasa Melayu
b) Bahasa Inggeris
c) Matematik
d) Sains
e) Sejarah
f) Matematik Tambahan
g) Bahasa Arab
h) Pendidikan Syariah Islamiah
i) Pendidikan Al-Quran & As-Sunnah
j) Tasawwur Islam

Yuran paling minimum akan dikenakan untuk pengajian, penginapan dan makan minum iaitu sebanyak RM400 sebulan bagi setiap pelajar.
Pelajar yang berjaya menamatkan program ”fast-track” ini dan memperoleh sekurang-kurangnya lima kredit dalam Sijil Pelajaran Malaysia akan diberi peluang untuk mengikuti mana-mana kursus tahun asas sebagai persediaan mengikuti program ijazah sarjana muda yang ditawarkan di UNISEL mengikut pilihan mereka. Untuk mereka yang memperoleh tiga kepujian bakal ditawarkan dengan kursus di peringkat diploma.

Secara amnya, program ini bukan sahaja akan membentuk insan yang profesional dalam bidang akademik bahkan dalam masa yang sama telah pun mempunyai asas agama yang kukuh dalam diri mereka. Program fast-track SPM 2014

Anjuran:
Yayasan Pendidikan Islam Selangor (YAPIS) – UNISEL
Program fast-track SPM anjuran YAPIS-UNISEL atau lebih dikenali sebagai Unismart telahpun memasuki tahun kedua pada tahun 2013. Pada pengambilan tahun pertama, seramai 70 orang pelajar telah mendaftar untuk mengikuti program yang dijalankan sebagai memenuhi tanggungjawab sosial UNISEL ini. Program yang dilaksanakan sepenuhnya di Asrama UNISEL Kota Puteri, Ijok ini merupakan satu-satunya peluang kepada pelajar lepasan madrasah/tahifz untuk mengikuti satu kaedah yang disusun secara sistematik bagi membolehkan mereka bersedia untuk menduduki peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia.
Walaupun hanya diberi latihan intensif selama 10 bulan, golongan ini telah berjaya membuktikan bahawa mereka juga mampu untuk mencapai kejayaan sepertimana pelajar sekolah yang lain. Mengikut rekod pencapaian pada tahun 2012, lebih 85% daripada pelajar tersebut layak untuk menyambung pengajian di peringkat diploma kerana berjaya memperolehi sekurang-kurangnya tiga kepujian. Pelajar terbaik pada tahun lepas berjaya memperoleh 6A dan kini sedang mengikuti pengajian di sebuah universiti di Yaman. Rata-rata ramai antara mereka telahpun mendapat tempat di institusi pengajian tinggi sama ada dalam mahupun luar negara bagi mengikuti pengajian di peringkat diploma atau persediaan.

Tahun ini, bilangan pelajar yang mendaftar telah meningkat kepada 90 orang dari seluruh pelusuk tanah air. Dengan penambahbaikan dari segi akademik dan pembentukan sahsiah, pelajar pada tahun ini juga didedahkan dengan aktiviti-aktiviti yang mampu menjadikan mereka lebih kreatif dalam pelbagai bidang. Sambutan Hari Guru dan Sambutan Hari Raya merupakan aktiviti yang memerlukan mereka merancang sendiri dari segi perlaksanaan dari awal sehinggalah selesainya majlis. Kursus dan aktiviti luar seperti program SPIES dan rehlah juga membolehkan mereka menimba pengalaman baru yang tidak pernah dilalui sebelum ini.

Dari segi kemasyarakatan pula, mereka dilibatkan dengan aktiviti yang memerlukan mereka untuk bersama dengan penduduk kampung berdekatan. Kebolehan menjadi imam merupakan satu nilai tambah yang istimewa pada golongan ini sehingga terdapat lebih 17 buah masjid dan surau di sekitar Kuala Selangor telah memohon untuk menggunakan khidmat mereka sebagai imam tarawih sepanjang bulan Ramadhan yang lalu. Selain daripada mengimarahkan majlis keagamaan di surau umum yang berhampiran, pelajar juga dilibatkan dengan aktiviti seperti sambutan korban dan juga riadhah.

Pelajar bertambah setiap tahun.  Permohonan dibuka bermula sekarang.  Kepada yang berminat  bolehlah mendaftar segera. TEMPAT ADALAH TERHAD.

Permohonan : Secara Online
Program peralihan pelajar aliran Tahfiz memasuki program professional anjuran Yayasan Pendidikan Islam Selangor (YAPIS) dengan kerjasama Universiti Selangor (UNISEL) untuk menduduki kelas intensif Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) 2014.

Maklumat Permohonan Kemasukan:-
a) Tarikh tutup permohonan 15 November 2013
b) Pemohon yang layak akan dipanggil menghadiri temuduga pada SEPANJANG DISEMBER 2013.
c) Pendaftaran kemasukan pelajar baru pada 15 Januari 2014.
Maklumat Syarat Kelayakan:-
a) Pelajar Tahfiz dengan hafalan minimum 10 Juzuk
b) Berumur minimum genap 17 tahun pada 1 Januari 2014 atau memiliki sijil PMR
c) Mempunyai kemahiran 5M (Membaca, Menulis, Mengira, Menghafal dan Memikir)
d) Keutamaan kepada pelajar Hafiz 30 Juzuk dengan Sijil Syahadah / Khatam
Maklumat Jadual Kelas Pengajian:-
Kelas Hafazan : 5.00 Pagi – 7.00 Pagi
Kelas Persediaan : 9.00 Pagi – 11.00 Pagi
Kelas Akademik : 2.30 Petang – 7.00 Petang
Kelas Hafazan : 7.00 Petang – 9.00 Malam

Maklumat Yuran Pengajian:-
a) Yuran Pendaftaran RM300
b) Yuran Peperiksaan RM200
c) Yuran Bulanan RM400 (Pengajian/Asrama/Makan)
Malumat Kemudahan Yang disediakan:-
a) Asrama UNISEL Kampus Kota Puteri dilengkapi surau dan bilik kuliah.
b) Makanan harian disediakan untuk pelajar: Sarapan, makan tengahari & makan malam.
c) Aktiviti Kokurikulum / Seminar / Kursus / Bengkel Motivasi turut diadakan pada hujung minggu.

Maklumat Alamat Tempat Pengajian:-
Asrama UNISEL Kota Puteri,
No. 22, Jalan Kota Puteri 5/10A,
Seksyen 5 Kota Puteri,
48100 Batu Arang, Selangor.
Email : unismart.unisel@gmail.com

PUSAT PENGAJIAN MAAHAD HAFIZ KLANG

https://www.hafiz.edu.my/

BELAJARLAH SELAGI MAMPU.




                Dahulu kita belajar kerana kita ingin pandai membaca, menulis dan mengira. Kita belajar untuk mendapat ilmu, biar bermanfaat untuk diri sendiri dan untuk orang lain juga.  Kita seronok ke sekolah apatah lagi orang tua kita cukup marah jika kita malas dan tidak berminat untuk belajar.  Kata arwah abah saya, orang yang tidak belajar kehidupannya seperti lembu, sebab lembu tak ke sekolah. Ikut sahaja cakap tuannya.  Kita, takkanlah hendak disamakan dengan lembu, kan?  Itu sebab kerana takut disamakan dengan lembu, maka rajinlah ke sekolah agar tidak menjadi lembu.  Memang nampak kasar gurau senda arwah abah saya itu tetapi terkesan di hati jugalah. 

                Biarpun arwah abah suruh saya dan adik-adik belajar dan pergi ke sekolah tetapi mereka tidak pernah tanya keputusan peperiksaan saya.  Jika kad kemajuan ada banyak merah, dia akan berkata, rajin-rajinlah tengok dan baca buku, jangan banyak main. Itu sahaja. Tidak pulalah dia berceloteh atau membebel sehingga terasa seperti saya telah melakukan kesalahan yang besar.  Bagi kedua orang tua saya, cukuplah jika kita rajin ke sekolah dan mahu belajar.  Ingin berjaya? Semuanya terpulang kepada diri kita sendiri. Begitu juga cikgu-cikgu di sekolah.  Tidak henti-henti menasihati agar jangan banyak bermain dan berangan.  Tumpukan kepada pelajaran kerana bagi sesiapa sahaja di zaman 80-an itu, pelajaran penting untuk membentuk sahsiah diri.  Bukan A yang dikejar tetapi ilmu yang mampu mendidik kita menjadi manusia yang berguna, bukan sahaja kepada keluarga, juga kepada bangsa dan agama.

                Kini, zaman telah berubah.  Anak-anak kita ke sekolah hanya untuk lulus periksa. Lagi banyak A, lagi bagus.  Kita kerah anak kita belajar mengikut kehendak kita, bukan kehendak mereka.  Begitu juga dengan sistem pembelajaran sekarang.  Kita yang melihat dan menjadi pemerhati ini pun turut pening kepala.  Apa yang dicari sebenarnya?  Adakah A untuk semua mata pelajaran atau pelajaran yang mampu membina dan membentuh sahsiah diri anak-anak kita?

                Anak-anak saya belajar di sekolah kebangsaan tidak habis.   Yang sulong tetap ambil UPSR, dapat keputusan Alhamdulillah, biarpun saya tidak menaruh harapan yang tinggi kerana saya tahu kemampuan anak saya itu.  Dia juga ambil SPM dan STAM, semuanya mendapat keputusan yang cemerlang biarpun SPM dia belajar sendiri sahaja, saya tidak hantar pergi tuisyen pun atau ke sekolah kerana dia ambil peperiksaan itu sebagai calon persendirian.  STAM, kami masukkan dia ke sekolah.  Habis belajar, dia mengajar.  Kemudian sambung belajar semula dan ambil Diploma IT. Sekarang sudah bekerja. Alhamdulillah. 

                Anak yang kedua tidak ambil UPSR, habis darjah lima terus masuk maahad tahfiz.  Umurnya 18 tahun  kami hantar masuk program anjuran UNISEL iaitu Fast track bagi lepasan maahad tahfiz.  Alhamdulillah, biarpun tidak dapat A dalam pelajaran yang diambil, kami tetap bangga dengan pencapaiannya sehingga melayakkan dia menyambung pelajaran diperingkat diploma di KUIS.  Penting sangatkah UPSR atau PT3?  SPM adalah tangga segala-galanya.  Biarpun anak kita dapat biasa-biasa sahaja dalam keputusan yang ada, sekurng-kurangnya waktu SPM kita mintalah mereka berusaha bersungguh-sungguh kerana di sinilah bermulanya segala-galanya.  Jadi, kenapa perlu berkeras untuk anak kita mendapat keputusan tinggi dalam UPSR dan PT3?  Ya, mungkin untuk menentukan sekolah terbaik buat mereka.  Itu betul, tetapi, adakah sekolah biasa tidak mampu membentuk anak kita menjadi pelajar yang cemerlang, gemilang dan terbilang?

                Kelemahan  anak-anak kita adalah kurang membaca.  Kalau rajin membaca, segala masalah akan selesai.  Percayalah, insan yang berjaya adalah insan yang rajin membaca dan mengulangkaji pelajaran, dengar kata orang tua, dengar kata guru dan tidak melawan.  Paling utama, rajin solat dan mengaji.  Itulah sahaja kunci kejayaan seorang pelajar yang baik.

                Sistem akan terus berubah jika cerdik pandai yang ada berterusan buat kajian demi kajian. Berasakan apa yang mereka lakukan ini adalah terbaik buat anak-anak kita.  Mungkin ya, mungkin tidak.  Bagi saya, sebagai orang tua, kita berilah yang terbaik buat anak-anak kita.  Kepada guru-guru bertabahlah. Didiklah anak-anak muridmu sebaik mungkin.  Usah pecahkan kepala untuk mengejar kecermelangan hanya di kertas, tetapi bentuklah anak-anak didikmu menjadi manusia yang punya identiti diri, punya harga diri dan maruah.  A bukan segalanya.  A juga tidak menjamin anak-anak kita menjadi manusia yang berguna jika ilmu yang ada tidak benar-benar bermanfaat untuk diri sendiri, bermanfaat untuk bangsa dan agama. 
               
                Jadi, terpulanglah kepada kita sendiri.  Pilihan terletak di tangan kita.  Tepuk dada tanya selera.  Usah dibebankan anak-anak kita, biarlah mereka belajar kerana ingin mendapatkan ilmu, bukan mengejar A sahaja.  A penting untuk melihat prestasi mereka, tetapi bukan perkara utama.  Dekatkanlah mereka dengan agama, kerana itulah pendinding diri yang terbaik.  Solat, solat, solat, itu sahaja cara untuk mereka menjadi manusia berguna di dunia dan akhirat.

Selasa, 29 September 2015

IKATAN KASIH - BAB 7



            Dia membuka sampul surat tersebut. Dia menekup mulut. Bibirnya terketar-ketar. Dadanya sebak. Air mata semakin laju mengalir.
            “Sudah 15 tahun Eta diceraikan. Sebaik sahaja Ramadan sedar dan Eta didapati bersalah, dia tiada pilihan, selain menceraikan Eta,” terang Hajah Kemboja.
            “Mak!” Rabeta memeluk Hajah Kemboja. Dia menangis semahu-mahunya. Semakin hancur hatinya. Terasa kosong dunianya. Dia hilang segala-galanya. “Abang Ramadan dah ceraikan Eta?”
 Lemah dia menuturkannya. Dia sudah menjadi janda selama dipenjara. Tersandar dia di sofa. Terketar-ketar bibirnya menahan sendu. Dalam tempoh itu, dia menangis pada setiap malam, mengenangkan anak-anak dan suami tercinta. Menyulam duka. Kerana merekalah, dia terus hidup. Merekalah yang memberinya kekuatan. Kalau tidak sudah lama dia mati di dalam penjara.
“Sampai hati, abang…”
 Sejak diberitahu akan keluar dari penjara, yang ada dalam ingatannya, adalah keluarganya. Impiannya musnah sebelum sempat dia melakukan apa-apa. Jiwanya galau, air mata merembes keluar, bagaikan hujan setelah musim kemarau, laju. Seperti satu tumbukan padu singgah di hatinya. Bengkak dan terluka. Belum berdarah sahaja lagi.
            “Eta!” Hajah Kemboja menangis.
            “Sampai hati Abang Ramadan! Takkan abang pun percaya. Eta isteri abang. Eta sayangkan abang,” rintih Rabeta, bagaikan orang bingung.
“Entahlah Eta,” jawab Hajah Kemboja sedih. Kalau tidak yakin dan percaya, tidak mungkin anaknya itu diceraikan. Ramadan langsung tidak menjenguk Rabeta. Apatah lagi ingin bertanya khabar.
            Rabeta tidak mampu berkata apa-apa lagi. Semuanya sudah jelas di depan matanya. Ramadan seorang suami yang baik dan bertanggungjawab, mereka berkahwin kerana suka sama suka, dan mendapat restu keluarga. Mana mungkin dia memusnahkan kebahagian yang dikecapi itu. 
            Mereka dikurniakan tiga orang anak yang sihat walafiat. Sempurna, comel dan cantik. Air mata terus mengalir lagi. Rasa sedih dan kecewa tidak mampu disembunyikan lagi.
            “Semua orang dah bencikan Eta, ya mak?” tanya Rabeta dalam sendu yang masih berbaki. Air mata yang membasahi pipi diseka dengan hujung jari. Hampir tertutup pandangan mata. Wajah Hajah Kemboja sama-sama di pandangannya.
            “Biarlah semua orang bencikan Eta, tapi mak tetap sayangkan Eta,” luah Hajah Kemboja.
“Ayah?” Tanya Rabeta perlahan. Suaranya antara dengar dan tidak di cuping telinga sendiri.
            Wajah Hajah Kemboja bertukar kelat. Tidak terjawab olehnya. Mata mereka saling berlaga. Hanya hati mereka yang tahu apa yang tersurat dan tersirat. Suasana petang itu suram dan muram itu berlalu pergi dengan hati yang terluka berdarah.
Redza yang baru pulang dari tempat kerja hanya memerhati sahaja reaksi emak dan ayahnya. Berita yang baru didengari tadi mengusik hati. Dia tidak setuju jika kedua orang tuanya membenarkan kakaknya tinggal kembali di situ. Sudah cukuplah selama ini tahun mereka dimalukan, dihina dan dicaci oleh penduduk kampung.
            “Orang tak setuju kakak tinggal di sini!” luah Redza, tegas. Dia mengetap bibir.
            “Dia kakak angah!  Dia anak emak, dia berhak tinggal di sini!”
Hajah Kemboja sakit hati mendengar kata-kata anak bongsunya itu. Mereka hanya dua beradik. Jika Rabeta pergi, tinggallah Redza sahaja di rumah itu. Untung masih belum berkahwin, jika tidak sudah pasti hanya dia dan suaminya sahaja berada di rumah. Usia anak bongsunya itu bukannya muda lagi. Disuruh berkahwin, ada sahaja alasannya. Bukan tidak bekerja, wajah boleh tahan.  Apa lagi yang dicari oleh anak lelakinya itu, dia sendiri tidak faham.
            “Mak nak orang kampung mengumpat kita lagi? Mencaci dan menghina kita?  Mak tak serik lagi ke?” soal Redza. 
Bukan niat dia hendak menghalang, tetapi apa yang berlaku selepas kakaknya dihukum, memang menghancurkan hati dan perasaan mereka sekeluarga. 
            “Biarlah mereka nak cakap! Mereka ada mulut!” Hajah Kemboja mendengus kasar.
            “Sudah! Diam!” jerkah  Haji Ismail.
Sejak tadi dia hanya menjadi pendengar. Matanya membuntang memandang wajah mereka berdua. Mukanya merah padam. Hatinya sudah cukup sakit ketika itu. Orang kampung sudah mula bercakap, mungkin mereka terlihat kelibat Rabeta tengahari tadi. 
Malam semakin tiba waktunya, dia pula resah di rumah. Ditambah dengan pertengkaran emak dan anak, membuat hatinya bertambah kacau. Sudah tentu berita kepulangan Rabeta akan diketahui oleh bekas besannya. Kecoh nanti.
            “Abang! Takkan kita nak halau Eta keluar? Dia anak kita!” Hajah Kemboja menggeleng kesal. Dia memandang wajah suaminya dengan penuh harapan. Berharap jawapan yang jujur daripada lelaki yang telah dikahwininya berpuluh-puluh tahun itu.
            “Kalau itu yang terbaik, apa kita nak buat?” Haji Ismail bingkas bangun. Tidak sanggup dia melihat isterinya menangis lagi dan lagi. Bertahun-tahun mereka menyulam duka, memikirkan keadaan Rabeta di dalam penjara. Kini, kepulangannya  pasti membawa sengketa lama yang cuba dilupakan.
            “Angah!?” Hajah Kemboja mengharapkan simpati Redza.
            “Orang begitu juga mak. Biarlah dia bina hidupnya di tempat lain. Bukan di sini. Dia kena lupakan anak-anaknya juga. Mereka sendiri tak ingatkan dia,” jawab Redza jelas. 
            Hajah Kemboja merintih dalam hati.
“Ya ALLAH, apa yang harus aku lakukan?”
  Hajah Kemboja tidak sanggup melakukannya. Menghalau anak kandung sendiri, demi memuaskan hati orang lain. Rabeta sudah terlalu lama menderita. Tidak patut ditambah deritanya lagi. Dia sudah pun menerima balasan di atas perbuatannya yang lalu.
Semakin perit hatinya. Suaminya pula tiba-tiba keluar dari rumah. Langsung tidak memberi apa-apa jawapan. Semakin perit rasa hatinya. Redza juga melarikan diri, sudah tentu mengurung diri di dalam biliknya. Hajah Kemboja mengetap bibir. Semakin sakit hatinya.
Hatinya penuh rasa sayang terhadap anak perempuan yang pernah didukung, dicium dan dibelai ketika kecil dahulu. Haji Ismail menahan sendu. Janganlah air matanya mengalir. Biarlah dia menangis kerana takutkan ALLAH SWT, bukan menangisi nasib anak perempuannya. Mungkin sudah tertulis takdir Rabeta sejak azali. Pasti ada hikmah yang menanti. Semoga Rabeta tabah menghadapi ujian yang sedang dihadapinya.  
            “Abang baru balik?” sapa Hajah Kemboja dalam kegelapan malam di bilik tidur utama.
            “Terkejut saya!” Haji Ismail mengurut dada. Sebaik sahaja dia membuka pintu bilik, Hajah Kemboja terus menegur. Sengaja dia tidak membuka lampu, dia sangkakan isterinya sudah pun jauh merantau dalam mimpi. Rupa-rupanya belum tidur.
            “Awak ke mana? Tiba-tiba hilang?” 
            “Awak tak tidur lagi?” Haji Ismail membuka lampu bilik. Jubah ditanggalkan dari tubuh. Dia hanya berseluar panjang dan berbaju t putih pagoda. Duduk di sofa berwarna hitam putih yang terletak di sudut bilik itu. Dia berbaring sambil memandang siling.  Matanya tidak berkedip.
            “Bang, apa kita nak buat dengan Eta? Riyana pulak selalu ke mari. Siang tadi pun mereka bertembung. Saya perasan, Eta tak kenal siapa Riyana, tapi kalau dia tahu nama cucu kita tu. Dia tahulah budak tu anak dia. Saya juga dah bagi tahu, dia bukan lagi isteri Ramadan,” cerita Hajah Kemboja.
Kalau ikutkan hati, memanglah dia marah dengan sikap suaminya, tapi memikirkan sudah tua-tua begini, tak perlulah sering bertegang urat, tiada penghujungnya.
            “Eta cakap apa bila dia tahu pasal tu?” Haji Ismail mendengus kasar.
            “Tentulah dia sedih, dia masih berharap nak bali semula dengan Ramadan,” jelas Hajah Kemboja. “Hah? Jangan harap, bekas besan awak tu nak terima anak kita kembali!”
            “Habis tu apa kita nak buat?”
            “Awak tanya saya? Saya sendiri buntu memikirkannya,” jawab Haji Ismail. Langsung  tidak memandang wajah Hajah Kemboja. Terus melayan perasaan sendiri.
            “Saya kasihankan Eta, bang. Kalau dia  tak tinggal di sini, ke manalah dia nak pergi? Ini kampung dia juga, tempat dia membesar.” 
Kalau boleh malam itu juga Hajah Kemboja inginkan jawapan daripada mulut suaminya.  Takkanlah dia hendak menghalau anak perempuanya itu.
            “Awak ingat, saya tak sayangkan anak sendiri ke?” tempelak Haji Ismail. Dia juga ada perasaan, dia ‘kan ayah kepada Rabeta.
            “Tapi… saya tak tergamak nak halau dia, bang!” keluh Hajah Kemboja sekali lagi.
            “Awak fikir, saya sampai hati ke?” Haji Ismail bangun dan duduk pula. Dia memandang wajah isterinya. Mata mereka saling bertembung.  Sesekali terdengar keluhan mereka berdua.
            “Kemboja, cuba awak bayangkan apa yang akan jadi, kalau Ramadan, Aida dan bekas besan awak tahu Eta dah pulang? Awak nak anak awak kena serang lagi?” Haji Ismail tenung tepat Hajah Kemboja. “Dulu mereka tak boleh nak buat apa-apa dengan dia, sebab dia terus ke penjara, sekarang dia dah bebas. Macam-macam mereka boleh buat pada  dia. Saya tak sanggup tengok anak saya tu dicaci dan dihina, awak faham tak? Awak nak saya berparang pula ke?”
            “Takkan mereka akan buat macam tu bang?” Hajah Kemboja merengus kasar.
            “Kita tak tahu, Kemboja, entah-entah mereka masih marah lagi dengan Eta. Manalah kita tahu?
            “Abang sebenarnya dah tahu ya, Eta keluar hari ini?” Hajah Kemboja merenung tajam wajah suaminya.
            Haji Ismail diam. Panggilan telefon daripada pihak penjara beberapa hari yang lalu langsung tidak diberitahu kepada sesiapa. Usai menerima panggilan, akalnya bagaikan tidak berhenti berfikir, sampai beku jadinya.  Mulutnya turut terkunci untuk memberitahu isterinya.
Pejam celik, pejam celik, 15 tahun sudah berlalu. Kuat sungguh anaknya melawan takdir hidupnya. Sabar dengan kehidupan di dalam penjara.
            “Kalau saya beritahu awak pun, apa yang awak boleh buat?” Haji Ismail mengerling.
            “Sekurang-kurangnya, kita bolehlah jemput dia!” kata Hajah Kemboja. Kecil hatinya. Anak perempuannya balik ke rumah tanpa dijemput oleh sesiapa. Bagaikan anak terbuang sahaja, tiada saudara mara.
            “Redza macam mana?” Haji Ismail mengeluh keras lagi.
            “Sama macam awak jugalah. Tak setuju Rabeta tinggal di sini,” adu Hajah Kemboja, sayu.
            “Kalau Rabeta tinggal di sini, lama kelamaan dia akan bertembung dengan Riyana, takkan saya nak larang budak tu datang ke mari? Nanti banyak pula soalan yang keluar dari mulutnya. Kalau dia tahu? Hish… tak sanggup saya nak bayangkan. Macam saya cakap tadi. Saya fikirkan perasaan Eta, bukan tentang kita saja.”
            “Pening kepala saya ni, tahu tak?” Haji Ismail bingkas bangun. Kalau berfikir hingga ke subuh pun, perkara itu tidak akan selesai. Lainlah keluarga bekas besannya sudah tidak kisah lagi. Malah memaafkan anak perempuannya itu. Ini tidak, dendam di hati mereka masih basah lagi. Dia bingkas bangun. Matanya sudah terasa pedih. Tubuhnya pun  sudah mula minta direhatkan.
            Hajah Kemboja sendiri pun pening memikirkan apa yang berlaku. Serba-salah jadinya.  Wajah Riyana yang saling tak tumpah waktu Rabeta remaja bermain di ruangan mata.  Sayu di hati.  Rasa marah membuak di jiwa, terhadap sikap bekas besannya.