AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Wednesday, 18 October 2017

JALAN PULANG - BAB 25



Alhamdulillah, akhirnya dapat juga dia menyewa sebuah rumah dengan harga yang berpatutan.  Rumah kampung, satu bilik.  Cukuplah untuk dirinya yang memang tinggal bersendirian.  Gajinya sebagai seorang pengawal keselataman cukup untuk melunaskan sewa rumah, bayar bil dan duit makan.  Dia boleh masak sendirian, kalau beli makanan di luar, tentulah mahal.  Hidup seorang duda, beginilah.
            Rumah papan yang kecil itu terletak tidak jauh dari kawasan Masjid Kampung Seberang, mudahlah dia berjemaah di masjid nanti.  Pak Su Shukri yang tolong carikan rumah sewa itu untuknya.   Dia tidak menolak, asalkan bukan pak sunya yang membayar sewa rumah itu.  Biarpun penduduk kampung sudah mula boleh menerima kehadirannya, namun tetap tidak sama penerimaan ahli keluarga sendiri.  Dia akan berasa gembira, jika bekas isteri dan anaknya Zara dapat menerima kehadirannya. Entah bila keadaan itu akan hadir dalam hidupnya.
            Urusan pembersihan tanah yang pernah menjadi tempat penagihan dadah di kampung itu pun sudah berjalan lancar.  Sebuah padang bola sepak akan dibina di kawasan tersebut.  Pihak Majlis Bandaran akan ambil alih tempat itu untuk dibangunkan.   Orang kampung ramai yang berasa lega.  Mereka yang terlibat dengan penagihan dadah sudah pun diserahkan kepada pihak polis oleh ahli keluarga masing-masing, hanya menunggu hari perbicaraan. 
            Bukan mudah menjaga sebuah kampung dengan barisan manusia yang pelbagai perangai dan gelagat.  Tidak semua yang mahu beri kerjasama.  Namun, Pak Su Shukri yang bertindak sebagai ketua kampung, bertegas untuk menghantar para penagih dadah ke pusar serenti.  Anak-anak kampung yang ‘kaki ponteng’ sekolah, sudah diberi nasihat dan hukuman yang setimpal.  Mereka disuruh membersihkan Masjid Kampung Seberang selama sebulan, setiap hari selepas waktu sekolah.  Ibu dan ayah mereka tidak berani membantah, takut benar mereka dengan Malek. Dia tidak berniat untuk menakut-nakutkan mereka.  Tetapi tugas yang disandangnya seperti satu amanah yang mesti ditunaikan, apatah lagi itulah permintaan Pak Su Shukri, bapa saudaranya sendiri. 
            Cukuplah dia berbuat jahat sebelum ini.  Sudah tiba masanya dia belajar berbakti kepada masyarakat pula.  Sejarah hitam yang terpalit, tidak mungkin akan terpadam dengan mudah.  Tidak ada siapa yang akan melupakannya dengan begitu mudah segala kejahatannya dahulu.   Penjara banyak mengajarnya menjadi manusia.   Berada di dalamnya, terkurung, memang satu hukuman.  Dalam hukuman itu ada sesuatu yang disediakan Allah swt untuk orang-orang sepertinya.  Ilmu agama yang tidak pernah putus diberi kepada para banduan.  Pengajian yang tidak berhenti.  Pelbagai ilmu dibentangkan kepada mereka.  Ilmu yang diperolehi banyak memberi ruangnya untuk muhasabah diri dan mencari jalan pulang yang terbaik buatnya.  Untung, nyawanya masih panjang lagi, sempat bertaubat. 
            Itu hanya dosanya kepada Allah dan keluarganya, tetapi mampukah dosanya diampunkan oleh keluarga arwah Tuan Harun?  Gadis yang dirosakkan itu sedang merana di hospital sakit jiwa dan seorang anak yang dilahirkan  atas perbuatan terkutuknya.  Mampukan dia mengaku kepada anak gadis itu, bahawasanya, dialah yang telah menyebabkan seluruh keluarga anak gadis itu merana.  Allah!  Orang jahil agama akan berbuat apa sahaja jika bertuhankan nafsu.
            Suara azan maghrib memecah lamunannya.  Malek bingkas bangun menuju ke bilik air.  Ambil wuduk dan bersiap ke masjid untuk solat berjemaah.    Beberapa orang kampung menegurnya.
            “Ayah!”
            “Zakuan?”  Malek melakarkan senyuman.
            Zakuan terus memeluk Malek erat.
            “Berhari-hari Wan cari ayah.  Ayah tinggal di mana?” tanya Zakuan.
            “Tu…”  Malek menunjukkan ke arah sebuah rumah papan kecil di hadapan jalan utama.  Rumah kosong milik seorang penduduk kampung yang sudah pun berhijrah ke Kuala Lumpur.
            “Alhamdulillah, tinggal di kampung  ini juga.  Wan ingat ayah dah pergi jauh dari sini,” luah Zakuan.
            “Ayah takkan ke mana-mana Wan, usah risau ya,”  jawab Malek, sambil menepuk bahu anak sulongnya itu. Mereka beriringan menuju ke Masjid.  Malek hanya mampu menangis dalam hati, melihat wajah anak sulongnya, perasaan bersalah bertubi-tubi menumbuk hati. Kalaulah masa boleh diputar kembali kebelakang. Pasti dia tidak akan memilih jalan hidup yang membunuh seluruh kehidupannya. Dia tidak akan tergila-gila mencari kekayaan yang mudah.  Bagaimana dia hendak meminta ampun kepada anak arwah Tuan Harun serta anak yang lahir atas perbuatan terkutuknya itu.  Pelbagai perkara menempek di kepalanya.  Malek mengeluh kesal. 
            Matahari pagi bersinar cerah, warna keemasan mentari itu memancar terang di seluruh kawasan Kampung Seberang. Tiupan angin pagi terasa mendamaikan.  Ketenangan desa begitu terasa di hati.  Liuk lentuk pokok kelapa melambai-lambai mesra, seperti mengucapkan salam pada alam. Malek menyapu daun-daun kering yang bertaburan di laman rumah sewanya.   Pagar yang rosak akan diperbaiki perlahan-lahan. 
            “Ayah!” sapa Zakuan, di tangannya ada plastik berwarna merah.
            “Wan?”  Malek mengeluh.  Bukan dia tidak suka anak sulongnya itu datang menziarahinya.  Dia risau bekas isterinya akan marah Zakuan.  Dia tidak mahu hubungan anak ibu itu tegang kerananya.
            “Ayah seperti tidak suka Wan datang?”  Zakuan mendekati Malek dan bersalaman dengan lelaki itu. 
            “Wan tak kerja ke?” tanya Malek, dia berhenti menyapu dan duduk di kerusi yang ada di tepi pintu rumah. 
            Zakuan turut melabuhkan punggung di sebelah Malek.
            “Ayah dah sarapan? Wan ada beli kuih dan nasi lemak, kita sarapan sama-sama,”  ajak Zakuan.
            Malek tersenyum.  Siapa dia hendak melarang Zakuan hadir di rumahnya. 
            “Mari masuk, ayah buat air.” Malek bingkas bangun dan melangkah masuk ke dalam rumah.  Tiada perabut mewah, hanya ada kusyen kayu yang masih elok, meja makan empat segi dan ada dua buah kerusi. Semua perabut yang ada adalah milik tuan rumah, sengaja ditinggalkan.  Malek berasa lega, tidaklah perlu dia membeli perabut.  Dapur pun ada.  Bolehlah dia gunakan untuk memasak buat diri sendiri.
            “Selesa juga rumah ayah ni, bersih.  Ayah kemas ya?”  Zakuan meletak makanan yang dibeli di atas meja makan.  Dia duduk sambil memerhati sekeliling rumah itu. 
            “Bolehlah Wan, asalkan ada tempat tinggal,”  jawab Malek.  Dua mug berisi air nescafe o diletakkan di atas meja.  Pinggan dan sudu diserahkan kepada Zakuan untuk diisi kuih muih yang ada. 
            “Mak Wan apa khabar?  Zara macam mana?”  Malek membuka bungkusan nasi lemak yang dibeli Zakuan, bau haruman daun pisang mengusik hidungnya.  Lauk ayam rendang, lauk kegemarannya.  Malek tersenyum puas.
            “Mak, Alhamdulillah.  Zara sibuk dengan kerjanya,”  jawab Zakuan sambil menyuap nasi lemak ke dalam mulutnya.
            “Sesekali bolehlah Wan tidur sini, ya ayah?”   pinta Zakuan.
            Malek memandang wajah Zakuan.  Dia tersenyum dan mengangguk perlahan.  Dia tidak akan mengajak, juga tidak akan menghalang.  Bertuah dirinya mendapat anak sebaik Zakuan.  Apa yang dia pernah berikan kepada anak itu?  Hanya benih yang menyebabkan Zakuan lahir ke dunia.  Sebak dada mencengkam jiwa. 

KAMI TIDAK BERSALAH - BAB 15



Siti Effa  segera membasuh pakaian dan membersihkan diri.  Dia tidak mahu ada sesiapa tahu yang dia baharu sahaja melahirkan seorang bayi.  Entah bagaikana keadaan bayi yang ditinggalkan di bilik air sekolah.  Jangan-jangan bayi itu sudah pun dijumpai oleh pihak sekolah atau sesiapa sahaja.  Janganlah ada sesiapa yang syak. Tambahan lagi beg sekolahnya tertinggal.  Siti Effa kecut perut memikirkan kemungkinan demi kemungkinan.  Bagaimana jika dia tertangkap?   Bagaimana reaksi orang tuanya jika mendapat tahu dalam usia muda begini, dia sudah melahirkan seorang bayi?  Apa agaknya yang akan difikirkan oleh kawan-kawan dan guru-guru di sekolah?  Semakin difikirkan semakin berserabut  kepalanya.   
            Waktu bercinta dan memadu kasih tidak pula terlintas difikirannya semua persoalan tadi.  Semuanya indah belaka.  Semuanya seronok sahaja.  Tiada langsung rasa takut dan  risau.  Tidak pula terfikir akan kesan dan akibat dari perbuatannya itu.  Mudah sahaja dia menyerah tanpa memikirkan natijahnya.  Apabila sudah jadi begini, siapa yang hendak disalahkan? 
            “Effa… Effa!” panggil Lutfi keras. Siti Effa tergesa-gesa keluar dari bilik air.  Baju yang masih ada kesan darah direndam dalam baldi. 
            “Ada apa bang?”  tanya Siti Effa.   Terasa seluruh tubuhnya menggigil.  Dia cuba berlagak biasa namun perasaan takut yang bersarang di hati membuatkan dirinya tidak tenteram.
            “Pihak sekolah jumpa bayi di tandas.  Bayi kau, kan?”  tempelak Lutfi.  Dengan orang lain dia mampu sembunyikan apa sahaja.  Tetapi dengan abangnya, dia mati kata-kata.
            “Effa sudah melahirkan, bang,”  Siti Effa menangis.    Lutfi mengeluh.
            “Kenapa kau tinggalkan bayi itu di tandas?  Hidup atau mati, mereka akan tahu siapa ibu dan bapa bayi itu,” marah Lutfi.
            “Habis tu?  Takkan abang nak Effa bawa dia balik?  Atau bawa keluar dari tandas.  Susah payah Effa melepaskan diri dari sekolah.  Kalau keluar dengan bayi itu pasti satu sekolah tahu.  Bayi itukan menangis, bang.” Marah Siti Effa.
            “Kau menempah masalah!” jerit Lutfi.  Rasa hendak ditampar sahaja adik perempuanya itu. Sudahlah tidak tahu jaga diri malah menyusahkan orang lain.
            “Abang!”  panggil Siti Effa. Lutfi laju sahaja meninggalkan Siti Effa di dalam biliknya.    Dia menghempaskan tubuh di atas  katil.  Ari-arinya masih  terasa sakit.  Darah masih mengalir keluar.  Bagaikan orang datang bulan.  Siti Effa mengeluh sendiri.  Badannya terasa letih, lesu dan tidak bermaya.   Untung waktu  melahirkan bayi tersebut mudah sekali. 
            Siti Effa duduk di meja  belajarnya.  Dia mengeluarkan  buku notanya.  Air mata terus mengalir mengenang nasib dirinya.  Semakin dihimpit masalah demi masalah.  Belum kelihatan jalan penyelesaiannya.  Esok kedua orang tuanya akan pulang.  Apa yang hendak dia beritahu kepada mereka?  Kalau rahsia ini bocor, bagaimana dia hendak berhadapan dengan orang tuanya.  Semakin difikir semakin takut jadinya.  Di atas kertas itu Siti Effa mencatitkan sesuatu.
            Pagi-pagi lagi Siti Effa telah keluar dari rumah.  Dia perlu mengambil beg sekolahnya.  Dia perlu hadir ke sekolah.  Dia perlu tahu nasib bayi yang telah ditinggalkan di tandas sekolah.  Pembantu rumahnya terlalu sibuk hal sendiri sehingga tidak pernah ambil tahu apa yang terjadi di dalam rumahnya.  Perubahan dirinya yang mengandung selama Sembilan bulan pun tiada siapa yang perasan.  Nasib baik.
            Melangkah ke dalam sekolah dan kelas macam pencuri.  Orang kalau buat salah begitulah keadaannya.  Takut dengan bayang-bayang sendiri.  Siti Effa menarik nafas lega apabila melihat beg sekolahnya langsung tidak terusik.  Dia mengurut dada.  Siti Effa bingkas bangun.  Dia menuju pula  ke tandas perempuan.   Kakinya melangkah masuk dengan hati yang berdebar. Tandas bersih.  Bayi itu sudah dijumpai.  Ke mana mereka bawa bayi tersebut?  Hanya itu yang terlintas di hati  Siti Effa, bayinya.  Di mana bayinya berada? 
            “Kau cari apa?”  sergah Johan.  Siti Effa mengurut dada.  Terkejut dan terperanjat sebenarnya.  Pucat lesi wajah Siti Effa.  Johan memandang wajah Siti Effa serius. 
            “Tak ada apa-apa, kau buat apa di sini?  Inikan tandas perempuan?” kata Siti Effa menyembunyikan perasaan gusarnya.
            “Aku cari bukti,”  kata Johan berterus-terang.  Sengaja mencuri perhatian pelajar perempuan itu.
            “Bukti apa pula?”   Siti Effa menyembunyikan perasaan mengelabahnya.
            “Bukti pelajar perempuan yang melahirkan bayi di tandas ini.”  Johan menjengah ke dalam bilik air, sengaja.  Siti Effa mengerut dahi.
            “Kau tak pergi tengok Saiful Bakri?  Dah lama dia koma.  Aku dengar semalam dia dah sedar,”    Johan berdiri di luar bilik air  Siti Effa masih lagi tercegat di muka pintu.  Mata mereka saling berpandangan.  Jelas terpancar kerisauan di wajah pelajar tersebut.  Keadaan mukanya yang pucat, suaranya bergetar apabila berkata-kata.  Johan syak ada sesuatu yang tidak kena dengan pelajar tersebut.
            “Saiful Bakri sudah sedar? Jo…  Johan.  Aku nak tanya bayi yang pihak sekolah jumpa semalam, mereka bawa ke mana ya?”
            “Ya, Saiful Bakri sudah sedar.  Bayi?  Kenapa kau nak tahu?”  soal Johan.  Siti Effa tidak berani memandang wajah Johan yang tajam memandangnya.
            “Sajalah nak tahu.  Tak boleh ke?”  Siti Effa menjauhkan matanya.
            “Bukan tak boleh, biasalah orang yang nak tahu sangat sebab dia ada kena mengena dengan  perkata tersebut.  Pelajar lain tak tanya pun, dan tak ambil tahu pun.  Alih-alih kau je yang sibuk?  Kenapa?” 
            “Susahlah bercakap dengan orang macam kau ni!”  Siti Effa berlalu pergi.  Johan tersenyum sinis.  Dia pasti bayi tersebut ada kena mengena dengan  pelajar  perempuan itu.    Johan menghilang di sebalik bangunan.  Siti Effa menoleh memerhati sehingga Johan menghilangkan diri.  Dia menarik nafas lega.  Apa yang harus dia lakukan? Ke mana bayi itu dibawa pergi?  Siapa yang jumpa?  Persoalan demi persoalan bermain dibenaknya.  Semakin difikir semakin serabut jadinya.
            Di dalam kelas, Siti Effa tidak dapat menumpukan perhatiannya.  Fikirannya  menerawang jauh entah ke mana.  Hatinya tidak tenang dan tenteram.  Jiwanya kacau bilau.  Perasaan takut masih menguasai diri.  Buku nota dikeluarkan. Dia menyambung menulis sesuatu.  Meluahkan apa yang dirasa ketika  dan di saat itu.  Kata-kata Saiful Bakri masih terngiang-ngiang di telinga.  Dia benci  lelaki itu.  Sebab lelaki itu dia jadi seperti ini.  Jadi pesalah.  Jadi orang berdosa.  Jadi anak durhaka.
            “Gugurkan sahaja bayi tersebut!”  perintah Saiful Bakri.  Mata Siti Effa membuntang.  Terperanjat dengan saranan Saiful Bakri. 
            “Kau gila ke?  waktu buat, suka sama suka.  Bila aku jadi macam ni, kau suruh aku gugurkan pula?”  Siti Effa memandang wajah Saiful Bakri penuh kebencian dan sakit hati.
            “Habis tu?  Kitakan masih sekolah, takkan nak kahwin pula?”
            “Ooo…  baru tahu masih sekolah.  Waktu berseronok kau tak ingat semua itu.”
            “Aku tak nak bertanggungjawab!  Kau pandai-pandailah sendiri.  Uruskanlah sendiri.”  Saiful Bakri mengusap rambutnya ke belakang.  Dia menjuihkan bibir.  Dia yang gatal menggoda, bila dah jadi seperti ini semuanya hendak salahkan lelaki, detik hati kecil Saiful Bakri.
            “Saiful?  Kau jangan buat aku macam ni.  Apa aku nak beritahu keluarga aku? Tolonglah Saiful.  Apa aku nak buat jika perut aku makin membesar?”
            “Mana aku tahu?”  Saiful Bakri menjauhkan diri.  Tangan Siti Effa yang memeluk lengannya direntap kuat.  Siti Effa terkejut dengan sikap temannya itu.  Sebelum ini mereka melekat seperti belangkas, bagaikan tidak mahu berpisah.  Ingin bersatu ke mana sahaja.  Hari ini, Saiful Bakri menolaknya mentah-mentah. 
            “Saiful, aku rayu pada kau.  Tolonglah bertanggungjawab. Malu keluarga aku nanti!” 
            “Peduli apa aku!”  Saiful Bakri  menepis tangan   Siti Effa. 
            “Kau memang syaitan!” jerit Siti Effa, marah.
            “Kalau aku syaitan, kau tu iblis!”  Saiful Bakri menyengih.
            “Jantan tak guna!”
            “Cakaplah apa saja.  Kau yang menyerah sendiri.  Aku tak paksa pun.  Kalau kau jaga maruah diri kau baik-baik, taklah jadi macam ni,”  sindir Saiful Bakri
            “Kau!”  Siti Effa menahan marah.  Kalau ikut sakit di hati mahu sahaja penumbuk singgah di muka pelajar lelaki itu.
            Dia tidak mampu menyelesaikan masalah itu sendiri.  Siti Effa termenung jauh.  Perasaan sakit dan geram masih membuak-buak bagaikan lava gunung  berapi.  Menunggu masa  untuk meletus sahaja. Kenapa dia bodoh sangat?  Kenapa dia tolol  sangat.  Hanyut dalam cinta monyet yang  membunuh dirinya sendiri.  Percaya pada janji kosong yang menjahanamkan   nama baik sendiri dan nama baik keluarganya.  Kepada siapa dia harus mengadu?  Dengan siapa dia harus bercerita tentang apa yang terjadi kepadanya. 
            Surat yang telah siap ditulis disimpan ke dalam beg sekolah.  Hanya melalui surat itu dia mampu bercerita.  Biarlah surat itu di situ sampai masanya akan diberi kepada mereka yang berhak.  Siti Effa menyeka air mata yang mengalir.  Semakin difikir semakin menekan dan menikam jantungnya.  Hendak buat tidak tahu, tidak mungkin.  Dia yang melahirkan bayi tersebut.  Dia yang membawa bayi itu di dalam rahimnya.  Sudah terhantuk baru hendak sedar, sudah terlambat.   Sakitnya terasa, lukanya terlalu dalam.