AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Saturday, 16 September 2017

IKATAN KASIH - BAB 39 - ASMAH HASHIM ( Hak Cipta Terpelihara)



Jasmina memarkirkan keretanya di parkir pelawat RIKA. Dia bertembung dengan seorang lelaki yang baru menolak pintu pejabat RIKA. Dahi Jasmina berkerut. Jasmina menunduk hormat. Begitu juga lelaki itu.  Dari dalam pejabat keluar tiga orang insan yang amat dikenalinya.
            “Angah?” Rabeta berjalan laju mendekati Jasmina. Mereka berpelukan.
            “Apa mimpi datang jumpa mama ni? Mana tahu tempat ni?” tanya Rabeta sambil tangannya meraih bahu Jasmina dalam pelukan.
            “Ala mama ni…Angah minta daripada abang longlah.” Jasmina membalas pelukan Rabeta.
            “Apa khabar Mak Naz, Zara?” sapa Jasmina, ramah.
            “Alhamdulillah…  baik,” jawab Nazatul.
            “Kita duduk di pondok wakaflah. Kena angin sikit,” ajak  Rabeta. 
            “Boleh saja, ma.” Jasmina tidak membantah.  Dia sendiri tidak mahu berkurung di dalam bilik pejabat mamanya.
            “Ini untuk mama.” Setelah mereka berdua melabuhkan punggung di kerusi yang sedia ada. Beg berisi baju pengantin yang telah siap ditempah dua minggu yang lalu dihulurkan. Terpaksa juga diambil biarpun majlisnya dibatalkan.
            “Baju pengantin?”  Rabeta teruja melihatnya.
            “Ya… mama suka tak?” 
            “Cantiknya, kenapa? Angah tak nak ke?”  Rabeta merenung wajah anak gadisnya dengan tanda tanya.
            “Angah dah putuskan pertunangan angah dengan Zaheer tu. Lega hati angah…ma,” jelas Jasmina.
            “Betul? Beraninya anak mama, ayah kata apa?” 
            “Tentulah marah. Ala… dalam marah-marah tu… angah tahu, dia suka. Dia bukan suka sangat dengan Zaheer. Awal-awal lagi dia dah bantah. Angah saja yang degil.” 
            “Baguslah, sekurang-kurangnya angah tidak menjadi mangsa Zaheer tu. Mama pun bimbang.  Kalaulah angah jadi berkahwin dengan dia, mama orang pertama yang akan bantah keras.”
            “Angah faham, ma. Semua ini salah angah.  Terburu-buru. Ingatkan tua, baiklah orangnya.  Rupa-rupanya bertopengkan manusia. Nasib baik ALLAH masih melindungi angah.”
            “Itulah pentingnya solat. Sebab angah tidak pernah tinggal solat, buat baik dengan orang lain, ALLAH akan bantu angah daripada orang yang berniat jahat. Kalau kita terpaksa menempuh juga, itu adalah ujian buat kita. ALLAH lebih Maha Mengetahui, angah.” 
            “Yalah ma… semoga ALLAH sentiasa jauhkan kita daripada segala bencana. Angah takut juga, jika Zaheer datang cari angah. Angah nak buat apa, ma?”
            “Angah kena hati-hati. Jangan keluar ke mana-mana seorang diri. Kalau boleh bawa sesuatu di dalam beg sebagai senjata. Manalah tahu, jika orang-orang Zaheer cuba tangkap angah,” nasihat Rabeta. 
Dia sendiri kerisauan. Tidak mustahil Zaheer bertindak kasar. Tambahan, Zaheer itu pendendam dan pemberani.
            “Baiklah ma, lepas ni nak ke mana saja, angah akan ajak kawan-kawan angah.”
            “Bagus.” Rabeta mengusap lembut pipi anak gadisnya itu.
Kulitnya licin bak telur dikupas. Alisnya lentik, keningnya lebat. Bibirnya nipis, hidungnya pula sedikit mancung.  Kurus, tinggi lampai. Hampir sama tinggi dengan dirinya.
            “Kad undangan mama dah siap ke?”
            “Dah, Pak Cik Fakhrul yang siapkan semuanya. Mak dia… sebenarnya.”
            “Angah tak boleh lama sangat. Nanti kalau balik lewat, tak cukup tanah ayah membebel.”  Jasmina bersedia untuk pulang.
Dia tidak mahu ayahnya bertanya yang bukan-bukan.Tidak tahu sampai bila api kebencian itu akan terus menyala. Sukan Olimpik pun ada waktu padam nyalaan obornya. Semoga ALLAH membuka pintu hati ayahnya.
            “Hati-hati angah. Mama takut Zaheer mengintip ke mana saja angah pergi. Pastikan telefon sentiasa ada bateri. Kalau ada kereta yang menghalang, jangan buka tingkap, terus telefon polis. Minta bantuan. Kalau rasa ada orang ikut, terus pandu ke balai polis, faham!” pesan Rabeta.
            “Baik ma. Insya-ALLAH.”
            “Terima kasih untuk baju ni. Bila nak datang lagi?” Bahu Jasmina dirangkul mesra. “Mama nak sangat bertemu Riyana.” Rabeta menunduk. Rasa sebak merusuh di hati. Mereka berjalan seiringan menuju ke kereta  Jasmina.
            “Minggu depan peperiksaan akhir. Lepas periksalah kut.” Jasmina membuka pintu kereta. “Riyana, ayah hantar ke sekolah berasrama, ma… Sabar ya ma. Satu hari nanti pasti mama akan bertemu dengan anak bongsu mama tu.” Jasmina memeluk erat Rabeta. 
            “Along, dah seminggu tak datang. Dia ke mana?”
            “Ke Langkawi ma, ada projek untuk tesis masternya.” Jasmina meraih tangan Rabeta. “Okeylah ma. Angah balik dulu.”
            Rabeta melambai perlahan, menunggu hingga kereta anak gadisnya berlalu meninggalkan perkarangan RIKA. Dia tersenyum sendiri melihat pakaian nikah anaknya yang dihadiahkan kepadanya. Tidak perlulah dia membeli pakaian lain. Itupun kalau muat. Dia kembali ke pejabat. Masih menunggu kehadiran Fakhrul yang berjanji hendak menyinggah.
            Nazatul dan Zara asyik menikmati cucur udang air tangan Arni. Sedap kuah kacangnya.  Hingga menjilat jari.
            “Amboi makan cucur udang tak ajak,” usik Rabeta. Dia mendekati ketiga-tiga rakan baiknya itu.
            “Jas dah balik?” tanya Arni. Tidak sempat menjamu anak sahabatnya itu.
            “Dia nak cepat Arni. Wah, cucur udang, kuah kacang. Kalau tak ada Arni, kurus keringlah kita,” rengek Rabeta. 
            “Jangan nak bodek, cakap sajalah nak makan.” Arni bingkas bangun dan mengambil sebiji lagi piring.
            “Eta, Arni… akak ada cadangan. Kita buka restoran nak?”  tanya Nazatul.
            “Mama ni, yang ada pun tak terurus, nak tambah lagi?” Zara membantah. Bukan tidak suka, tetapi di restoran banyak kerjanya.
            “Kita buka di sini, untuk penduduk sekitar.  Kalau sedap, ceruk hutan pun orang cari tau, Zara.”  Nazatul menepuk bahu anak gadisnya.
            “Di sini?” Arni dan Rabeta jawab serentak.
            “Pelan cadangan tu dah siap. Dah lulus pun. Nanti kita suruh Tuan Yaakob lakarkan pula restoran kita di tepi bangunan baharu tu,” jelas Nazatul.
            “Kak Naz serius ni?” Rabeta mencari kepastian.
            Laju Nazatul mengangguk.
            Rabeta dan Arni saling memandang.
            “Arni tak ada masalah, kan?” soal Nazatul. Dia ingin Arni yang menguruskan restoran tersebut. Keuntungannya akan diberi kepada temannya itu, sebagai tambahan dari gaji yang diterimanya.  Sebagai insentif atas kesungguhan Arni bekerja di situ. 
            “Insya-ALLAH Kak Naz.” Sebak dadanya. Itulah impiannya. Jika benar, peluang yang datang itu tidak akan dipersia-siakan.
            “Alhamdulillah.” Nazatul tersenyum bahagia.
            “Tak lama lagi kita akan kehilangan seorang kawan, maklumlah dia pun dah nak berkeluarga.” Mata Nazatul menyorot ke arah Rabeta.
            “Janganlah macam tu kak? Risau Eta. Kalau semua tak setuju, Eta tak jadi kahwinlah.” Rabeta enggan mereka terasa dengan kehilangannya nanti.  Dia tetap bekerja di situ.
            “Hish, kami gurau sajalah Eta. Kami tumpang gembira, percayalah!” Nazatul memeluk bahu Rabeta erat.  Rasa sayang menyalur di hati. Rabeta sudah seperti adiknya sendiri. Kebahagian Rabeta, kebahagiannya juga.
            “Kak Naz. Eta tak ingat sama ada pernah beritahu akak dan Zara yang Jasmina pernah bertunang dengan Zaheer, suami Kak Naz.” Rabeta menunggu reaksi Nazatul. Rakannya itu kelihatan tenang dan menunggu Rabeta terus bercerita. “Alhamdulillah, sempat kami halang. Tadi tu, dia datang beritahu. Dia dah putus tunang. Maafkan Eta kak. Jasmina tidak kenal siapa Zaheer sebenarnya. Eta takut dia ada agenda terhadap Jas.” Rabeta menunduk.
            “Alhamdulillah, nasib baik sempat dihalang, Eta. Kalau tidak kita menyesal seumur hidup.”  Nazatul menarik nafas lega. Zaheer sendiri yang mengaku. Cuma tidak tergamak membuka mulut bertanya. Takut Rabeta risau dan bimbang akan hal tersebut. Cerita Rabeta tadi membuatkan dia boleh menarik nafas lega.
            “Tapi Jasmina kena hati-hati. Akak takut,  Zaheer sakit hati dan nak balas dendam.”         
“Itulah yang saya ingatkan kepada Jasmina. Berhati-hati.” 
            “Tak pernah sedar diri si Zaheer tu. Asyik, menyusahkan orang tak habis-habis!” Arni mengeluh kesal.
            “Pihak polis tengah kumpulkan bukti. Jangan bimbang. Sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah juga. Percayalah.”
            “Semoga segala urusan kita dipermudahkan!”
            “Aamin…” serentak mereka menjawabnya. 
            “Dah dua hari adik ipar Kak Naz datang ke sini. Kenapa tak keluar saja dengan dia, bawa Zara sekali? Kasihan pula, terpaksa mengadap muka-muka kami juga.” Rabeta menghabiskan potongan cucur udang yang berbaki di pinggan. Tekak masih sedap, perutnya sudah kenyang.  Baik berhenti. 
            “Dia ada masalah, minta pendapat akak,” cerita  Nazatul tentang adik iparnya itu. 
            “Masalah apa? Kalau akak tak kisah berkongsi cerita dengan kami.” 
            “Cerita 17 tahun dahulu, Eta. Sebenarnya…”  Nazatul menceritakan tentang latar belakang adik dan suaminya. Dari mula hingga ke akhir, adik iparnya melarikan diri ke Thailand dan akhirnya ke Australia.  Di sanalah dia membina kehidupannya, menjadi manusia yang jauh lebih baik daripada dahulu.
            “Okey, saya tak nampak pun masalahnya?”  Rabeta tercari-cari masalah yang sedang dihadapi oleh adik ipar Nazatul itu.
            “Dia sedang mencari seseorang.  Zaheer tidak benarkan. Mungkin, dia takut jika Zaki akan ditahan oleh pihak polis dan dihukum. Biarpun kisah itu sudah lama berlalu,” cerita Nazatul lebih lanjut.
            “Masalah apa sampai libatkan polis?” tanya Arni pula.
            “Dia cederakan orang, lepas tu larikan diri. Waktu itu umur dia baru 17 tahun. Masa tu dia menagih dadah. Dia pecah rumah orang, nak mencuri. Tapi bertembung dengan tuan rumah, dia panik kemudian tertikam tuan rumah itu. Zaki dapat maklumat, lelaki itu selamat tetapi orang lain yang dituduh. Setakat itu saja yang dia tahu. Siapa yang kena tuduh, dia tak tahu,”  nyata Nazatul  panjang lebar.
            “Di mana kejadian tu kak?” Rabeta mula cuak. Plotnya mirip kisah dirinya.
            “Tak pula dia cerita, tapi dia ada sebut nama lelaki tu. Katanya, keluarga lelaki tu, pelanggan di pasar mini tempat dia bekerja. Dia selalu hantar barang ke rumah tu. Hari itu, dia terdesak sangat, tu yang dia nekad mencuri tu.”
            “Pasar mini? Hantar barang?” Rabeta terus menyusun plot cerita Nazatul.
            “Kenapa Eta?”            soal Arni yang terlihat perubahan wajah sahabatnya itu.
            “Kenapa mak cik?” Zara memandang wajah pucat Rabeta. Tiba-tiba wajah tenang tadi bertukar riak.
            “Kak!” Rabeta muram. Ditambah sebak, sedih dan pilu.      
            “Siapa nama lelaki yang adik ipar akak sebutkan tu?” sambung Rabeta
            Semua yang ada di situ kehairanan melihat sikap Rabeta.
            “Ramadan, kalau tak salah akak,” jawab Nazatul tanpa mensyaki apa-apa.
            “Esok Eta nak jumpa adik akak tu. Boleh aturkan temujanji dia dengan Eta?”
            “Kenapa Eta?” tanya Nazatul kehairanan.
            “Kita tunggu esok, nanti akak pasti tahu, kenapa.” Rabeta tidak mahu bercerita lanjut tanpa mencari bukti yang sahih. Dia enggan menuduh atau serkap jarang. Mungkin cerita sama tetapi pelakonnya berbeza. Mereka bertiga membisu seketika.  Pelbagai persoalan bermain di fikiran.

Tuesday, 12 September 2017

ULASAN BUKU- TUN M, INILAH PERJUANGAN

TUN M, Inilah Perjuangan
Sabarudin Hussein
PTS
2016
291 muka surat.
*****bintang.

Siapa yang tidak mahu mengetahui tentang kehidupan pemimpin yang amat dikagumi ini, baik dalam negara, mahupun luar negara. Dikagumi oleh setiap rakyat di negara ini tidak kira kaum, agama dan negeri.
Pemimpin bertubuh kecil tetapi berjiwa besar adalah Perdana Menteri paling lama memegang tampuk pemerintahan negara.
Ingin kenali beliau? Sedikit sebanyak buku ini berkongsi rasa apa yang Tun M fikirkan, lakukan serta kenapa beliau melakukan sesuatu perkara itu.
Siapalah yang tidak ingin bertemu pemimpin ini! Begitu juga penulis buku ini, dari keinginan menghasilkan sebuah buku mengenang jasa pembesar-pembesar negara yang telah berjasa pada negara sampailah dari satu projek ke satu projek. Rupanya tidaklah susah berurusan dengan Tun M, yang penting buat surat.
Kalau hendak bertemu Tun M, selalunya solat Jumaat di Masjid Negara.
Anak desa yang miskin ini, akhirnya berjaya membawa Malaysia berdiri sama tinggi dengan negara-negara maju yang lain.
Beliau akan terus dikenang sebagai pemimpin yang berjasa besar biarpun dicemuh dan dicaci.
Ingin kenali Tun M? Dapatkan buku ini di pasaran.
Suka dengan dailog yang terdapat dalam gambar, nak taip panjang sangat.
Hasad dengki menjadi perosak bangsa! Benar sekali.

Tahniah buat penulis dan penerbit.

ULASAN NOVEL DI LANGIT CINTA

Di Langit Cinta
Lily Haslina Nasri
Alaf 21
2008
496 muka surat.
****bintang.

Sudah lama tidak baca novel cinta. Asyik dengar sahaja ada kawan-kawan kata karya penulis ini menarik dibaca. Biasalah, sebagai pembaca, saya akan beli, ingin tahu juga menariknya di mana?

Pertama kali membaca karya penulis ini. Kisah cinta pilu menggigit jiwa. Saya paling suka gaya bahasanya, gaya bahasa karya-karya penulis dahulukala, penuh dengan bunga-bunga bahasa yang menarik hati dan jiwa ingin terus melekat dan menghabiskannya sehingga ke garisan penamat.

Hani seorang gadis biasa, berasal dari keluarga susah. Dia yang baru sahaja berhenti bekerja di sebuah sekolah agama di Perak dilanggar oleh seorang lelaki muda bernama Raiz.

Wajah sang teruna mengusik jiwa, mengganggu tidur malamnya, menjelma ketika siang tiba. Tidak disangka Raiz adalah anak majikan tempat baru Hani bekerja.

Usik-mengusik tanda sayang, hati terpaut dalam diam. Rupanya Hani tidak bertepuk sebelah tangan, Raiz menyimpan perasaan yang sama.

Cinta antara dua darjat bukan semuanya mampu bersatu, dikecewa, gagal, ditinggalkan perkara biasa. Sedang cinta bersemarak berkembang, berbunga hati menanti jejaka impian rupanya hanya angan-angan Cinderela yang ingin mengahwini anak raja.

Raiz berkahwin dengan Meriam, sepupunya. Hani makan hati lalu bawa diri. Raiz masih menagih janji. Hani melarikan diri, tidak mahu menghancurkan hati seorang perempuan, kononnya.

Apa yang berlaku? Raiz koma? Hani dipenjarakan? Meriam? Kisah cinta tiga segi, adakah bahagia menanti Hani dan Raiz?

Jawapannya terdapat dalam buku ini. Syabas buat penulis yang telah berjaya mengusik hati dan perasaan saya untuk membaca buku ini dalam masa yang singkat kerana bahasanya yang indah.

~Kalau Abang Helang menghilang, adik menjadi angin menderu~

ULASAN MR. BOER

Mr.Boer
Chua Pei Yong
Pink Diction
176 muka surat.
***bintang

"Jangan menangis sayang. Air matamu bernilai dan menyedihkan abang. Abang janji, abang akan gembirakan sayang selama-lamanya."
Mengisahkan Azimah bakal doktor veterinar bertemu Mr.Boer di sebuah ladang tempat dia buat praktikal.
Apa yang boleh saya katakan tentang karya ini? Kisah cinta biasa, pertemuan pertama empunya ladang tidak mahu diperkenalkan diri sebagai tuan punya ladang, tapi disuruh perkenalkan sebagai peladang. Pertemuan pertama mereka sudah bertengkar, saling berkelahi, adegan biasa yang terlihat dalam banyak novel di pasaran.
Satu cubaan yang bagus daripada seorang penulis bukan Melayu, berjaya menguasai BM dengan sempurna.
Ada ilmu bantu tentang jenis-jenis lembu dan cara menternak. Semoga penulis akan berusaha lebih lagi untuk menghasilkan karya-karya bermutu di masa hadapan. Nantikan kemunculan karya novel kanak-kanak penulis ini terbitan DBP.
Syabas buat penulis.

IKATAN KASIH - BAB 38 - ASMAH HASHIM



Fakhrul gelisah menunggu, selalunya lelaki itu jarang lambat. Penat duduk, dia bangun. Tempat itu agak tersorok,  tiada siapa tinggal di gudang lama itu.    Dia mengeluh kepenatan. Decitan tayar membelok masuk membuatkan dia menarik nafas lega. 
            Sebuah kereta Proton Wira diparkir sebelah keretanya. Pintu hadapan gudang lama itu ditutup rapat. Lelaki yang berpakaian ranggi itu mendekati Fakhrul.  Di tangannya ada dua botol air isotonik.     “Maaf tuan, terlambat.”
            “Kenapa tiba-tiba datang jumpa saya? Awak ada masalah ke?” tanya Fakhrul.
            “Taklah tuan, saya nak bagi tahu. Ada maklumat baru,” cerita lelaki itu. Dia meneguk air tadi.
            “Awak kena berhati-hati. Operasi kita tak lama saja lagi. Selesai nanti, awak boleh kembali bertugas.”
            “Baik tuan, saya faham! Saya cuba sebaik mungkin. Segala bukti sudah saya kemaskinikan.  Tunggu untuk bertindak sahaja lagi,” kata lelaki lagi. Dia menyandar di tiang batu.
            “Dia macam mana? Tak menggelabah?”
            “Mahu tak mengelabah? Nak gila pun ada juga!” Lelaki itu ketawa.
            “Bagus! Kita biar dia beroperasi seperti biasa.  Kita tunggu dan lihat apa yang dia akan lakukan seterusnya!” Fakhrul tersenyum sinis.
            “Dia juga ada masalah dengan tunangnya.  Tuan tahu apa yang dah jadi?” Air diteguk sedikit demi sedikit.  Matanya masih lagi terpaku pada wajah Fakhrul yang berdiri di hadapannya.
            “Entah malaun mana yang beritahu tempat maksiat si Zaheer, dia ternampak Zaheer di situ. Lelaki itu menanggalkan jaket kulitnya sambil ketawa kecil. “Bagus juga orang yang bagi tahu tu ya?”
            “Kau ke yang bagi alamat?” Fakhrul mengangkat kening.
            “Ala tuan, takkan saya nak tengok bakal anak tiri tuan jadi mangsa Zaheer. Kalau saya jadi menantu, padanlah juga. Ingat saya tak kacak ke?” gurau lelaki itu lagi.
            “Yalah tu, kau ingat aku berkenan?” Pecah gelak Fakhrul.
            “Saya harap kita dapat selesaikan misi ini dengan cepat, rindulah tuan, nak balik kampung.  Mak dan ayah saya pun pelik, kerja apa sampai tak ada cuti,” rungut lelaki itu.
            “Sabarlah, segala bukti yang kau dan Nazatul beri dah banyak membantu. Tunggu kemuncaknya saja.”  Fakhrul menghabiskan airnya pula.
            “Lagipun tak menarik langsung, asyik berjumpa sembunyi-sembunyi. Saya bukan kekasih gelap tuan,” usik  lelaki itu.
            “Eee… tak sanggup aku! Nabi Muhamad pun tak mengaku umat!” Pecah gelak mereka berdua.
            “Zaheer mati akal sekarang ni, sebab adik lelakinya ada di rumah.”
            “Budak tu balik kenapa?”
            “Katanya nak cari seseorang, tak pasti siapa?” 
            “Cuba kau siasat, jangan-jangan sama saja dengan abang dia.” Fakhrul ragu-ragu.
            “Rasanya tak… tuan. Dia rajin solat, selalu juga saya dengar dia mengaji. Jauh bezanya daripada Zaheer. Zaheer tu dah melampau. Ada ke tunang dia pun nak dijual?” Lelaki itu mengeluh kesal.  
“Baguslah, dia ada cari kakak ipar dia ke?”
            “Bertanya juga, tapi Zaheer bagi macam-macam alasan. Macam biasa.” Lelaki itu terus bercerita.
            “Kaki dia di Johor kata dah dapat stok baru.  Minggu depan juga sampainya. Nak buat macam mana ni? Nak telefon RIKA ke atau pihak polis yang  bertindak dulu?”
            “Telefon RIKA. Nanti mereka bawa budak-budak tu ke sana dulu. Kali ini saya akan serbu semua yang ada di Jalan Mati! Biar mati terus!” Fakhrul mengetap bibir.
“Baik tuan! Saya dah lewat ni, apa-apa hal saya telefon tuan.” Lelaki itu bersalaman dengan Fakhrul dan kembali ke keretanya. Dia memandu keluar meninggalkan kawasan gudang terbiar itu. 
            Fakhrul memandang sahaja kereta itu berlalu.           
Dia kembali ke keretanya. Hari perkahwinannya sendiri sudah semakin hampir namun tugas di pejabat tidak pernah susut. Dia hanya berharap kepada kedua-dua orang tuanya sahaja menguruskannya. Dia juga sudah lama juga dia tidak bertemu Rabeta. 
            Adik lelaki Zaheer menarik minatnya. Siapa yang dicari oleh lelaki itu? Dahinya berkerut.
***
            Segala barang hantaran dicampakkan ke lantai. Dia menjerit sekuat-kuat hati. Marah, geram dan benci membuak-buak dalam hati. Habis bertaburan barang-barang yang dibeli waktu meminang Jasmina. Cincin juga telah dipulangkan. Dia benar-benar terkejut. Nampak jelas sekali Jasmina tidak lagi mahu meneruskan hubungan dengannya. Merah padam mukanya. Genggaman penumbuk padu mampu menghancurkan wajah sesiapa sahaja. Habis semua rancangannya. Rosak segala perancangan yang telah diatur. Dia menyepak bekas hantaran di lantai. 
            “Buang semua barang-barang ni, Joe! Aku tak nak tengok satu pun ada di rumah ini!”
Lagi ditatap mata, lagi sakit hatinya. Rasa hendak ditembak sahaja seluruh keluarga Jasmina, biar mati sahaja. Memalukan dirinya, mencabar keegoannya. Rancangan sudah diatur cantik, tetapi lain pula yang terjadi. Lain yang diarah, lain pula jalan ceritanya. Semuanya musnah! 
            “Sayangnya… bos. Beg berjenama, kasut pun cantik. Kalau tak nak, bagi saja pada aku. Aku boleh bagi awek aku,” bebel Joe sambil mengutip barang-barang tersebut. “Cincin tu nak buang juga ke?” tanya Joe dengan mata bersinar-sinar. Kalau tidak mahu, bagi sahaja kepadanya. Tahulah dia nak buat apa.
            “Ambillah, kalau kau nak! Zaheer mencampakkan cincin tersebut ke arah Joe.
            Pantas lelaki itu menyambutnya. Senyuman gembira terpancar di bibirnya. Rezeki  jangan ditolak, musuh jangan dicari. Joe sibuk mengutip barang-barang hantaran yang telah dipulangkan.
“Jaga kau Jasmina! Aku akan cari kau sampai lubang cacing paling dalam!” azam Zaheer. Dia tidak perlu bersedih kerana pertunangannya diputuskan.  Hanya sekarang, dia perlu mencari jalan mendapatkan Jasmina semula. Gadis itu tidak akan boleh lari daripadanya. Bisnes tetap bisnes.
            Dia melangkah turun ke tingkat bawah. Joe sudah tiada di ruang tamu. Dia menapak keluar ke anjung rumah. Joe sedang bersandar di tepi kereta, membelek cincin yang diberinya tadi. 
            “Joe! Jom keluar!” laung  Zaheer.
            “Baik bos!” jawab Joe. Aik? Tadi bukan main marah lagi. Angin kus-kus sudah hilang agaknya. Joe melangkah masuk ke dalam kereta. Zaheer terus masuk dan duduk di tempat di sebelahnya.
            “Nak ke mana, bos?” tanya Joe.
            “Aku nak cari Jasmina… dia ada hutang dengan aku.” 
            “Erk nak cari di mana? Kolej atau rumah dia?”  soal Joe.
            “Mana-manalah! Asalkan jumpa dia!” jerkah Zaheer.
            “Erk… baik bos! Baik!” Joe terus memandu meninggalkan perkarangan rumah itu.
            “Zaki pun satu hal! Dah dua hari aku tak nampak bayang dia? Ke mana agaknya? Telefon pun tak angkat!” bebel Zaheer.
            “Mungkin ada urusan di luar kut, bos,” jawab Joe. Kalau sudah marah, habis semua orang hendak dimarahnya. Kalau ada sesiapa buat cerita poyo waktu ini, pasti kena penampar samurai, berkecai gigi!
            “Jangan-jangan dia pergi cari lelaki itu tak?”  teka Zaheer.
            “Takkan kut, bos?” Joe mengerling. Tidak mungkin Zaki segila itu, terjun ke lubuk buaya namanya. 
            “Kau apa tahu?” tengking Zaheer.
            “Takkan nak marah aku pula? Aku bukan buat salah dengan bos pun.”  Joe mencebik.
            “Pandu sajalah kereta tu!” lengking Zaheer.  Dia memandang ke luar tingkap. Kalau dilayan si Joe tu, macam-macam pula yang keluar nanti.
            Dari kejauhan dia memerhati kelibat Jasmina yang sedang rancak berbual dengan rakan-rakan sekolejnya. Mata Zaheer tepat jatuh ke arah Jasmina.  Dia menggepal geram dalam hati. Joe pula sudah gelisah di tempat duduk pemandu. Matanya juga terarah ke arah yang sama.
            “Kita nak buat apa ni bos?” tanya Joe.
            “Kita ikut dia!” arah Zaheer.
            “Jangan main-main bos, bahayalah. Kalau dia hilang, mesti keluarga dia boleh agak siapa punya angkara,” nasihat Joe.
            “Habis? Kau nak suruh aku lepaskan dia?” marah Zaheer.
            “Carilah perempuan lain bos, ramai lagi di luar sana,” pujuk Joe.
            “Aku tetap nak dia!” Sambil jari telunjuknya diarahkan pada Jasmina yang sedang bergelak ketawa tidak jauh dari situ.
            “Hish, bos ni!” bangkang Joe. Cuak beraja di hati.
            “Ikut kereta dia!” arah Zaheer.
            “Yalah, bos. Jadi apa-apa jangan salahkan aku.” Joe memandu kereta itu semula dan mengekori  kereta Jasmina.
            “Apalah bos ni, pasal perempuan pun nak buang masa macam ni,” rungut Joe.
            “Kau diam, boleh tak?”  Zaheer menjeling.
            “Yalah, aku diam!” rajuk Joe. 
            “Ala, bos, dia masuk rumah tu!” jerit Joe, tiba-tiba. Memang cari nahas nampaknya.
            “Kita tunggu di sini!” Zaheer menyandar di kusyen kereta. Matanya dipejamkan ketika.  Kepalanya berdenyut-denyut. Bertambah hatinya sakit.
Hari ini, dengan rasminya gadis itu bukan lagi tunangannya. Hari ini dengan rasminya, gadis itu adalah musuhnya. Semua yang ada di situ adalah musuh utamanya. Mereka pemusnah dirinya!  Bercambah-cambah rasa benci dan marah di hati.
            “Bos! Aku lapar ni. Nak tunggu sampai bila ni?” leter Joe.
            “Sabarlah! Mungkin kejap lagi dia keluar,”  jawab Zaheer.
            “Mana bos tahu?” Joe menempik. Hilang juga sabarnya. Perutnya sudah berbunyi. Pagi tadi dia tidak bersarapan. Sangkanya apabila keluar tengahari, terus pergi makan. Ini tidak, mengendap lagi. Buang masa betul.
            “Kau diam boleh tak? Kang aku buang kau kerja, baharu kau tahu!” ugut Zaheer.
            “Bila-bila masa saja bos!” jawab Joe berani.
            “Kau ugut aku balik?” Zaheer membuka mata, terjegil dia memandang Joe yang berada di sebelah.
            Joe memandang ke arah lain. Buat muka selamba. Bukan boleh layan sangat lelaki seperti Zaheer.  
            Zaheer diam semula. Dia memandang jam di tangan. Sudah setengah jam dia berada di situ.  Sebuah Proton Perdana dipandu keluar. 
            “Bukan ke tu kereta sewa Adik Bos?” Joe menjuihkan bibir.
            “Zaki?” Zaheer mengetap bibir. Adiknya telah bertemu dengan Nazatul dan Zara? Hatinya mula gelisah. Kebimbangan menembak jiwanya.
            “Habislah bos!” jerit Joe. 
            “Tak guna!” jerkah Zaheer. Semakin mendidih hatinya. Kalau Nazatul pecahkan rahsianya, pasti Zaki akan melayangkan nasihat berapi-apinya. Lagilah terbakar telinga dan hatinya.   
            “Nak buat apa sekarang ni, bos?” tanya  Joe.
            “Baliklah! Aku dah hilang mod. Aku nak jumpa Zaki!” arah Zaheer. Masalah bertimpa-timpa mendekati dirinya. Boleh gila kalau begini.  Rambutnya yang lupa diwarna, diramas keras.