AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Wednesday, 17 January 2018

HITAM-HITAM SI TAMPUK MANGGIS - BAB 69



Dasuki  tersenyum bahagia.  Kakinya  emaknya sudah dapat digerakkan.  Menitis air matanya.  Dia ingin  emaknya pulih daripada luka semalam.  Emaknya  perlu melawan perasaan duka yang masih berbaki. Ayannya tidak akan hidup semula, jika emaknya menangis air mata darah sekalipun.  Dia ingin melihat emaknya sembuh sepenuhnya. Dari dalam perut kereta, dia dapat melihat emaknya yang sedang duduk bersantai di hadapan kolam ikan.  Wajah emaknya ceria.  Dia tumpang bahagia sama.
            “Mak,” sapa Dasuki yang baharu sahaja pulang daripada membeli makanan kegemaran Hajah Sofiah.  Dia mendekati.  Menolak kerusi roda emaknya ke ruang makan.  Kak B sudah pun bersedia menghidangkan  minuman.
            “Lama pergi kali ni? Panjang ceritanya ya?” usik Hajah Sofiah.
            “Taklah lama sangat mak,”  jawab Dasuki. Wajah emaknya yang tersenyum dipandang seketika.  Apa pula yang ada dalam fikiran emaknya.
            “Kalau saling berkenalan pun bagus, mak bukannya memilih sangat. Asalkan boleh jaga  mak dan Suki dah cukup baik, ya tak B?”  usik Hajah Sofiah lagi.
            “Mak dah mulalah tu, makan kuih tu.  Suki terpaksa keluar awal, ada mesyuarat di  pejabat.  Mak jangan lupa makan nasi tengahari nanti.” 
            “Mak cadangkan saja. Terpulang pada Suki. Mak faham, Rose tak cantik, hitam.  Siapalah yang sudi jadikan dia isteri.”  Hajah Sofiah menjamah tepung talam yang dibeli daripada kenalan baharunya itu.  Tetap sedap dan rasanya tidak pernah berubah.
            “Mak, biarlah jodoh yang berbicara.  Kalau ada jodoh Suki, tak kisahlah siapa gandingannya.  Kalau ditakdirkan Suki membujang sampai ke tua pun, Suki terima.”
            “Jangan macam tu, rugi tau tak kahwin,”  gurau Hajah Sofiah.  Dia tersenyum.
            “Biarlah masa dan waktu menentukannya mak,” tutur Dasuki perlahan.
            Hajah Sofiah menganggukkan sahaja.  Hati anaknya sukar diduga.  Dipaksa dia tidak mahu, takut kecewa.  Dibiarkan, dia takut anaknya hidup sendirian sehingga ke tua.  Ketika dia masih hidup tidak mengapa, bagaimana jika dia sudah tiada, siapa yang hendak ambil tahu sakit demam anaknya itu.  Dia mengeluh dalam hati.  Tidak mahu menyusahkan hati Dasuki. Cukuplah pengorbanan anak tunggalnya itu.  Dia amat menghargai.
            Dasuki menjamah kuih talam yang menjadi kesukaan emaknya itu. Memang sedap dan emaknya tidak jemu menjamahnya. 
            Usai sarapan Dasuki bersiap untuk ke tempat kerja.  Dia perlu sampai awal pagi ini.  Jangan tersangkut dalam kesesakan sudahlah. 
            Dasuki memandu keluar dari kawasan perumahannya. Matanya menoleh memerhati Rose yang sedang berniaga.  Masih ramai pelanggan yang beratur dan menunggu.  Gadis itu kelihatan tekun sekali.  Dia tersenyum sendiri. Leka memandang gadis itu, dia tidak nampak kereta di hadapannya sedang menekan brek kecemasan, dan…
            “Ya ALLAH!” ucapnya panjang.  Dia mengeluh, sudahlah nak cepat pagi ini. Berlaku pelanggaran pula.  Salah dirinya juga, tidak berhati-hati memandu.  Asyik dan leka memerhati orang lain, diri sendiri terima bala.  Kereta di hadapannya sudah pun berhenti.  Pemandunya sudah pun keluar dengan muka masam mencuka.  Habislah dia kena marah di awal pagi.           Dasuki melangkah keluar. 
            “Maaf banyak-banyak cik! Saya tak perasan tadi,” pinta Dasuki. Pemandu perempuan rupanya. 
            “Kenapa tak pandu berhati-hati. Nasib baik tak ada apa-apa, kalau tak terpaksalah kita buang masa buat kerja tak berfaedah ni,”  ujar perempuan itu. Dia membuka cermin mata gelapnya. Keluhannya deras kedengaran. 
            “Saya terleka tadi, banyak sangat dalam kepala ni,”  luah Dasuki.  Bukan bohong ya, bohong sunat untuk melepaskan diri.
            “Macam mana ni?” tanya perempuan itu, matanya terus melekat ke wajah Dasuki  Diamati dengan lebih terperinci.
            “Dasuki! Dasuki Haji Omar?”  tanya perempuan itu, sambil bibirnya yang masam tadi terus terukir senyuman manis.
            “Ya saya, awak?”  tanya Dasuki, masih tidak dapat mengingati  siapa perempuan yang berdiri di hadapannya itu.
            “Dah lupa ke? Kita sama-sama belajar di UIA, Weeda Ariani! Takkan tak ingat? Rasanya baharu beberapa tahun tak jumpa kan?”  jelas Weeda memperkenalkan diri. 
            Dasuki cuba mengingati gerangan gadis itu.  Macam kenal,  tetapi dia tidak ingat di mana.
            “Weeda Arianilah, jurusan Undang-undang!”  kata Weeda sekali lagi. Memaksa lelaki itu mengingati dirinya.
            “Ya ALLAH, maaflah, memang saya tak perasan. Sekali lagi saya minta maaf sebab terlanggar awak,”  ujar Dasuki. Tidak sangka, perempuan itu adalah rakan sekuliahnya.  Sudah terlalu lama mereka tidak bertemu, usai belajar, masing-masing mencari arah tuju sendiri.
            “Ini kad saya, kalau awak nak perbaiki apa-apa kerosakan, bagi tahulah ya.”  Kad nama bertukar tangan.  Kenderaan sudah mula bertali arus dan jalan itu sudah mula sesak.  Ada yang  berhenti hendak membantu.  Tiada siapa yang cedera dan tiada sebarang kerosakan.  Mungkin dia memandu tidak laju dan keretanya  hanya tercium belakang bonet kereta teman sekuliahnya itu.
            “Ini pula kad saya, mana tahu sesekali boleh keluar minum bersama.”Weeda menghulurkan kad namanya juga. 
            “Saya terpaksa pergi dulu, ada mesyuarat hari ni, nanti saya hubungi awak ya?”  Dasuki tidak mahu berlama, bukan sombong tetapi dia ada tugas penting di pejabat.    Bukan  tidak berminat hendak berbual mesra. Tetapi tugasan yang menanti membataskan waktunya untuk beramah mesra.
            “Okey, jumpa nanti ya.”  Weeda tersenyum mesra. Hilang rasa marah, lagipun kenderaannya tidak mengalami apa-apa kerosakan.  Senyuman manis terukir, sudah lama dia mencari lelaki itu, akhirnya mereka bertemu dalam keadaan yang tidak disangka.  Semoga ada pertemuan lain lagi. Dia kembali ke keretanya dan bergerak pergi.
            Dasuki memandu laju meninggalkan kawasan itu.  Weeda Ariani? Wajah itu bermain di matanya, cuba mengingati gadis itu.  Cantik dan penuh karisma orangnya.  Berkeyakinan dan bergaya.  Mungkin sudah berumah tangga.  Tidak mungkin gadis secantik itu masih sendiri?   Dia tersenyum sendiri.  Hari ini dia terlalu banyak berfikir, tetapi berfikir tentang perempuan. Tentang emaknya, gadis penjual nasi, dan kini rakan sekuliahnya.  Ironinya… dia masih sendiri.

Saturday, 13 January 2018

MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI






Tiga pelajar yang akan menyambung pengajian mereka ke peringkat 'Alim ke maahad atau sekolah pondok yang telah kami pilihkan untuk mereka. Alhamdulillah.
Dua orang berasal dari Terengganu akan ke Sukabumi, Indonesia bersama Tuan Guru Habib Naufal sebelum menyambung pengajian ke Mekah pula.
Seorang lagi berasal dari Tanjung Karang, akan ke Maahad An-Noer Janda Baik bersama Tuan Guru Syeikh Nuruddin Al Banjari Al Makki.
Ketiga-tiga mereka anak yatim. Mempunyai ibu yang berhati waja, ketiga-tiga mereka anak bongsu.
Semoga mereka akan terus bersemangat dan cekal menuntut ilmu.
Mereka juga diberi pilihan jika ingin mengambil SPM dahulu, tapi ibu-ibu mereka mahu mereka ambil bidang agama sepenuhnya. Kami tidak menghalang.
Ingin BERSAMA kami dan menjadi KELUARGA besar AZ ZEIN? Hubungi nombor telefon yang tertera.

#maahadtahfiz
#asnaf
#sekolahpondok
#anakyatim

HITAM-HITAM SI TAMPUK MANGGIS- BAB 68



Ain gelisah. Dia mundar-mandir di dalam rumah.  Sesekali menjengah keluar.  Ini semua Joe punya pasal.  Kalaulah lelaki itu tidak menelefonnya, tentu Haikak tidak tahu apa yang berlaku.  Apa yang harus dia lakukan?  Macam mana kalau Haikal tinggalkan dia? Habislah!
            “Mak! Macam mana ni?” rengek Ain.  Mak Limah yang sedang menyandar di sofa dipandang seketika.  Dia mendekati.
            “Nak buat macam mana? Dah pandai-pandai buat jahat, kenalah pandai simpan, yang kau membebel kuat-kuat tu kenapa?” marah Mak Limah.  Sendiri salah, kalaulah anaknya tidak bising-bising tadi,tidak ada sesiapa yang tahu. 
            “Mana nak tahu Haikal dah balik?”  Ain menghempas punggungnya ke sofa. Dia mendengus kasar.
            “Kata orang tua, kerana mulut badan binasa, nak buat macam mana?”  Mak Limah mencebik. 
            “Mak ni, bukan nak bantu Ain, kalau Haikal tinggalkan Ain macam mana? Mak nak anak mak ni jadi janda?” 
            “Hah? Takkanlah sampai macam tu sekali Haikal akan  buat kat kau? Dia marah saja tu, dah sejuk tu, okeylah.” Takkanlah Haikal nak menceraikan anaknya hanya kerana hal tersebut?  Malu besar dia.  Anaknya baharu kahwin sudah diceraikan. Mesti orang kampung akan pandang serong kepada anaknya itu.  Siapa pula nak jadikan anaknya isteri?
            “Mana nak tahu? Menantu emak tu bukan boleh tahu langkahnya?  Habislah Ain, jadi janda muda!” Seram sejuk memikirkan kemungkinan itu.  Dia telah mencemarkan maruah diri keluarga Rose, tentulah Haikal akan marah dan mengamuk.  Kalau sudah suka sangan dengan perempuan itu, kenapa tidak kahwin sahaja dengan Rose?  Kenapa kahwin dengan dia? Ain mencebik. Lelaki, tetap pilih yang cantik-cantik sahaja.
            “Dah cuba telefon dia?  Mungkin balik rumah mertua kau agaknya,”  teka Mak Limah.
            “Mesti dia mengadu dengan emaknya.”  Ain memuncungkan bibirnya. Sikit-sikit mengadu, sikit-sikit mengadu.  Geram pula hatinya.  Kalau mertuanya tahu, panjang lebarlah nasihat yang akan keluar nanti. Silap haribulan boleh buat satu buku.
            “Biarlah dia nak mengadu. Kau duduk saja diam-diam,” pesan Mak Limah.  Dia sendiri tidak sukalah anaknya dimarahi. 
            “Mak! Ain bimbanglah!”  adu Ain.  Dia gelisah.  Haikal bukan boleh tentu tindakannya.  Kalau silap percaturan, habis dia. 
            “Jom, kita ke rumah mertua kau.  Kalau membebel kat sini pun, bukan boleh selesaikan masalah!”  ajak Mak Limah. Dia sudah pun menyarung tudungnya dan melangkah keluar.  Daun pintu dikunci rapat.  Jangan main-main, siang-siang hari ini bukan boleh percaya sangat.  Tidak pasal-pasal bila pulang, rumahnya cuci-calat. 
            “Tak naklah…” Takut juga dia, kalau mertuanya tidak cakap apa-apa, tidak menjadi masalah, bagaimana kalau disemburnya dengan racun ular sawa, koma dia sepuluh hari.  Tidak boleh jadi.
            “Jangan degil! Kau nak laki kau tak?’ tengking Mak Limah.  Dia sudah mencekak pinggang.
            “Mak ni main paksa pula!”  Ain menghentak kaki ke tanah.
            “Tak payah nak hentak-hentak kaki, kau bukan berumur lima tahun, dah 20 tahun lebih, malulah sikit!” sergah Mak Limah, dia terus melangkah masuk ke dalam perut kereta Kancilnya.   
            Dengan muka cemberut Ain mengikut sahaja kenak Mak Limah.
            “Tu, kereta laki kau ada kat laman.  Tentu dia ada kat sini,” kata Mak Limah sambil melangkah keluar setelah mematikan enjin keretanya. 
            “Mak!”  panggil Ain, takut juga hatinya nak bertemu dengan suaminya. Kalaulah suaminya mengamuk lagi, macam mana?  Aduhai… sakit kepalanya.
            “Apa lagi? Keluarlah!” jerkah Mak Limah. Hilang juga sabarnya dengan sikap lembap anak perempuannya itu.    Matanya membuntang memandang anak perempuanya masih berada di dalam kereta.  Takkan nak main tarik-tarik?  Ini sudah melampau!  Mak Limah mendekati keretanya.
            “Hah! Tunggu apa lagi?   Nak tunggu laki kau bentang karpet merah ke? Atau sediakan taburan bunga ros?” leter Mak Limah.
            Semakin masam muka Ain.
            “Dengan mak, tak payah nak buat muka seposen.  Jom!” paksa Mak Limah.
            Dengan langkah yang perlahan dan hati yang berat.  Ain mengikut Mak Limah masuk ke dalam rumah mertuanya setelah dipelawa masuk.  Tidak sanggup memandang muka suami dan emak mertuanya yang merenungnya macam nak telan dia hidup-hidup.
            “Kau nak balik ke KL pukul berapa Haikal?  Lama Ain tunggu, tu sebab mak bawa dia ke mari,” alasan Mak Limah.  Kalau tidak dimulakan bicara.  Jadi pertemuan orang bisulah nampaknya.  Hampir sepuluh minit masing-masing berlawan  dan beradu mata.
            “Tak tahu lagi,” jawab Haikal perlahan.
            “Mak tinggalkan Ain kat sinilah ya… kalau tak ada apa-apa, mak minta diri dulu. Aku minta diri dulu Mona.”  Mak Limah bingkas bangun dan bersedia untuk keluar dari rumah itu. Dia memandang wajah Ain sekali imbas.  Pandai-pandailah kau, hak anak… bisik hati kecilnya.  Setelah bersalaman dengan menantu dan besannya, dia terus pulang.  Tidak mahulah jadi tunggul di situ.  Silap haribulan dia turut sama terkena semburan maut nanti.  Sebelum kena, biarlah dia angkat kaki.
            Ain tidak berkutik. Tidak berani buka mulut memanggil emaknya, nanti dikatakan anak yang mengada-ngada.  Matanya mula berkaca. Janganlah dia menangis, buat malu sahaja. Nampak macam kuat dan berani.  Malulah.
            “Mak nak rehat, Haikal… ajaklah bini kau masuk bilik! Kang keras pula kat sini,” sindir Hajah Mona.  Malas dia nak melihat wajah menantu yang tidak diuntung itu.  Bikin malu keturunan sahaja.  Apalah nasibnya. 

            “Baiklah mak, pergilah berehat,”  jawab Haikal, langsung dia tidak memandang wajah Ain. Tidak juga dipelawa masuk ke dalam bilik. Haikal melangkah laju dan meninggalkan Ain sendirian di ruang tamu. Pandai sangatkan?  Hah! Pandai-pandailah nak hidup, bebel Haikal dalam hati.  Sakitnya masih ada, geramnya masih bercambah.  Jangan harap semudah itu dia akan melupakan apa yang berlaku.    Pintu bilik ditutup rapat.  Pada mulanya dia bercadang nak pulang  petang itu, nampaknya terpaksalah dia menangguhkannya.  Lagipun KL dan Tanjung Karang bukan jauh sangat. 
            “Awak!” panggil Ain perlahan, terasa malu dengan emak mertunya. Apatah lagi Haikal buat tak tahu sahaja dengannya.  Baharu kahwin dah bertengkar.
            “Haikal! Tolonglah!”  panggil Ain, daun pintu cuba dibuka.  Terkunci rapat.  Apa hal dengan suaminya ini?
            “Haikal! Jangan buat saya macam ni!” 
            “Buat apa?  Saya buat apa kat awak?”  kata Haikal sebaik sahaja daun pintu bilik terbuka.
            “Awak buat tak tahu kat saya?  Awak tinggalkan saya kat rumah mak,” rengek Ain.
            “Awak sedar tak kesalahan awak?  Awak tak rasa bersalah pun, kan?” marah Haikal.
            “Saya tak buat salah kat awak?  Kenapa mesti rasa bersalah?”  soal Ain.  Dia memeluk tubuh.
            “Awak buat salah dengan Rose dan keluarganya! Itu salah! Faham!” jerkah Haikal, geram.
            “Hey! Perempuan tu tak ada kena mengena dengan hidup kita tau! Kalau saya buat apa pun kat dia, tak bersangkutan langsung dengan awak! awak bukan adik beradik dia, bukan saudara mara dia!  Kenapa awak nak kisah sangat! Lagipun, dia tak mati pun, hidup lagi tu!”  tempelak Ain.  Geram juga hatinya.  Tahu hendak marah dia sahaja.  Apa yang dia lakukan, langsung tidak ada kena mengena dengan suaminya itu. Ikut suka dialah.  Rose yang hitam legam itu tidak ada urusan peribadi dengan dia dan suaminya.  Titik!
            “Memang dia tak ada kena-mengena dengan kita, dengan Ain dan Haikal, tapi dia manusia, tetap ada hubungan dengan kita.  Cuba Ain bayangkan, jika hati Ain disakitkan sama seperti mana yang Ain lakukan terhadapnya?  Apa perasaan Ain?  Tak boleh ke salami perasaan orang lain?  Ain tu menantu emak, isteri Haikal, jadi tanggungjawab kami mendidik dan membetulkan yang salah! Rose kawan Ain, sahabat Haikal, apa yang Ain lakukan adalah sangat kejam, tidak bermaruah dan tidak bertamadun!” leter Hajah Mona.  Kata-kata Ain tadi memang menyakitkan telinganya. Hanya orang yang tidak ada perasaan sahaja akan bercakap seperti itu.  Sudah matikah hati menantunya?  Wajah cemberut Ain langsung tidak mengusik hatinya. Merajuklah selagi daya.  Bukan ingin berlaku kejam atau jadi emak mertua yang tidak mesra menantu, tetapi  tengoklah keadaan.  Kalau sudah terang lagi bersuluh, kesalahan yang dilakukan teramat kejam, takkanlah dia hendak bermanis muka dan membiarkan sahaja.
            “Saya nak awak minta maaf dengan Rose dan keluarganya! Awak mencemarkan maruah dan harga diri keluarga saya juga dengan sikap bongkak dan sombong awak tu!” sampuk Haikal panas hati.
            Minta maaf?  Uh! Jangan harap! Ain memandang wajah kedua anak beranak itu. Dia mengetap bibir. Kalau dia berlama di situ, boleh gila jadinya. Biarlah dia angkat kaki, nak jadi apa pun jadilah.  Dia berserah sahaja.  Tidak sesekali merendahkan diri.  Dia juga ada maruah dan harga diri. Peduli apa dia dengan maruah dan harga diri perempuan hitam legam itu.  Ain melangkah keluar dari rumah itu, tanpa pamitan atau sebarang kata. 
            Haikal dan Hajah Mona terkedu dan terdiam, mereka saling memandang dan melihat sahaja Ain melangkah keluar.