AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Wednesday, 30 May 2018

HITAM-HITAM SI TAMPUK MANGGIS- BAB 96


Air matanya gugur ke pipi.  Dia tidak bermimpi, ini kenyataan.  Bukan satu ilusinasi tetapi realiti yang harus dia hadapi.  Kenapa berlaku begini?  Kenapa dirinya?  Tidak malukah lelaki itu nanti berjalan seiringan dengannya?  Persoalan yang seharusnya dia tahu jawapannya. Mahu sahaja dia menolak,  tetapi pujukan Hajah  Sofiah membuatkan hatinya lemah.  Zaiton juga jenuh memujuknya.  Dia takut menghadapi masa depan, dia takut dikecewakan.  Kedua orang tuanya menyerahkan segala-galanya kepada dirinya sendiri. Ini masa depannya. Hanya dia yang mampu menentukannya. 
            Dalam kedinginan bilik berhawa dingin di rumah Hajah Sofiah dia bermandi peluh dan air mata.  Habislah solekan di muka.  Penat lelah mak andam mendandannya tadi.  Hati siapa yang tidak tersentuh, tiba-tiba disuruh kahwin.  Pengantin perempuan tidak hadir, dia jadi penggantinya. Masalahnya, mahukah pengantin lelaki? Atau dipaksa?   Pakaian pengantin yang dibuat daripada kain lace bertahta mutiara berwarna biru muda melekat kemas di tubuhnya.  Orangnya tidak cantik, apa sahaja yang tersarung tidak juga cantik di pandangan mata.
            Bilik pengantin terhias indah, sememangnya khas untuk pasangan pengantin yang sebenar, tetapi ironinya pengantin perempuan menghilangkan diri.  Tidak tahu apa yang berlaku sebenarnya.  Keluarga Weeda juga pening memikirkan keadaan itu. Anak gadis mereka melarikan diri entah ke mana. Sejak dia tiba pagi tadi, bayang Dasuki tidak kelihatan.  Jangan-jangan lelaki itu pun lari tak?  Habislah dia.  Semua lelaki yang kena kahwin dengannya akan melarikan dirikah? Kasihannya dia, malangnya nasib.  Rose mengeluh dalam hati, semakin laju air matanya mengalir.  Kalau dia juga melarikan diri bagaimana? 
            Ligat kepalanya berfikir.  Dia tidak mahu Dasuki serba-salah dengannya. Dia tidak mahu Dasuki terpaksa mengahwininya.  Dia tidak mahu lelaki itu hidup  merana kahwin dengannya.  Kegelisan di hati, merobek seluruh jiwanya.  Ketakutan dan kebimbangan, melahirkan rasa takut jauh di sanubari.
            “Rose!” panggil Zaiton dari luar bilik.
            Rose berdebar-debar, seram sejuk tubuhnya. Apa yang akan berlaku di luar sana?  Keluarga Dasuki setujukah?  Ya ALLAH, dugaan apakah ini? 
            “Rose!” laung Zaiton sekali lagi.  Daun pintu diketuk agak kuat. 
            “Apa?”  tanya Rose.  Dia menyandar di pintu.
            “Bukalah!” pinta Zaiton.  Pintu terus diketuk dan namanya terus-terusan dipanggil.
            Perlahan-lahan daun pintu dibuka. 
            Zaiton menolaknya dan terus melangkah masuk.
            “Dah siap?” Zaiton meneliti wajah sahabatnya itu.  Ya ALLAH buruknya rupa.  Bukankah sudah disolek tadi? 
            “Kau buat apa? Menangis?”  soal Zaiton, tangannya dicekakkan ke pinggang.  Sudah macam mandor yang   sedang marah pekerjanya.
            “Habis tu? Nak suruh aku ketawa?”  tempelak Rose. Dia duduk di birai katil dengan muka cemberut.  Air mata yang berbaki di lap dengan tisu.  
            “Tok kadi dah sampai, jomlah turun!” ajak Zaiton.  Dia mengambil bedak dan gincu, membetulkan semula wajah Rose yang sudah macam tepung komak.  Mana sesuai pakai bedak, kulitnya yang gelap tidak sesuai dengan semua bedak yang ada di pasaran.  Pakai gincu bibir sahaja sudah cukup, getur hati kecil Zaiton.
            “Aku takutlah!”  kata Rose, berat hatinya nak melangkah. 
            “Jangan mengada-ngada… pengantin lelaki pun dah tunggu tu,”  bentak Zaiton.
            “Erk… ya ke?  Bukan patungnya saja?”  Rose kurang percaya, tidak mungkin Dasuki setuju berkahwin dengannya?  Tidak mungkin? 
            “Kau ni kenapa? Orang nak kahwin dengan kau, kau pula jual mahal?”marah Zaiton. 
            “Sesuai ke aku dengan dia Ton? Itu masalahnya,” ujar Rose.
            “Itu semua bukan kerja kau nak fikirkan! Dia dah setuju, kau tunggu apa lagi?” 
            “Bukan terpaksa?”
            “Paksa atau tidak, bukan juga urusan kau!”  Zaiton mencengkam  lengan Rose dengan kuat.  Kalau sahabatnya itu cakap banyak, dia akan tarik gadis itu turun ke tingkat bawah.
            “Aku takutlah!”   kata Rose. 
            “Bukan masanya nak fikir takut, seram, atau teruja. Jom ikut aku!” arah Zaiton.
            “Ton! Boleh ke aku hidup bahagia seperti orang lain?” tanya Rose perlahan.
            Zaiton memandang wajah Rose tidak berkelip. Tiba-tiba rasa hiba menghimpit hatinya.  Lantas ditarik tubuh sahabatnya di dalam pelukan.  Erat.  Kau berhak, sahabat, detik hati kecil Zaiton. Tubir matanya mula mengalir perlahan-lahan membasahi pipinya.
            “Jom… kita lakar kebahagiaan itu,” ajak Zaiton.
            Kakinya masih berat untuk melangkah.
            “Yakinlah dengan diri sendiri, sahabat!’ pujuk Zaiton dengan lelehan air mata di pipi.
            “Ton… doakan kebahagian aku ya?”  pinta Rose dengan mata berkaca.  Rasa malu menyinggah di hati.  Biar apa pun berlaku, dia perlu teruskan juga.  Tidak boleh berpatah semula, takut banyak hati-hati yang kecewa.  Kalau dia tidak bahagia, hanya dirinya sahaja.  Kalau dia menolak perkahwinan ini pasti hati orang tuanya turut terhiris kecewa.
            Dengan mata yang dibasahi air mata, Rose melangkah perlahan menuruni anak tangga bersama-sama Zaiton menuju ke ruang tamu yang dipenuhi ahli keluarga, teman-teman dan rakan sekampung.  Dia lihat wajah Haikal dan Aina yang sedang tersenyum manis kepadanya.  Wajah Mak Limah melakarkan senyuman gembira.  Hajah Mona mengangguk perlahan ke arahnya.  Kak Maznah pun ada, dia benar-benar terharu.  Mereka hadir di hari penikahannya?  Cuma… pengantin lelaki, tidak berani di pandang lagi. 
            “Mari sayang.” Hajah Sofiah mendekatinya dan memeluk tubuhnya. 
            Semakin sebak dadanya.
            “Janganlah menangis lagi,”  pujuk Zaiton di sebelah. 
            “Duduk di atas bantal ini,” suruh Hajah Sofiah. 
            Rose akur, ramai juga tetamu yang datang. Sebahagiannya langsung tidak dikenali.  Rose menunduk semula.  Duduk sopan di atas bantal lebar yang nipis berwarna kuning keemasan.  Zaiton setia di sisi, menemani.
            Hanum mendekati dan memeluk anak gadisnya erat.  Dia mencium  dahi Rose, lalu mengucapkan tahniah.
            Keadaan sunyi sepi ketika Tok Kadi bertanyakan beberapa soalan kepada pengantin lelaki.  Ketika itu Rose tidak dengar apa-apa.  Terasa tuli telingannya.  Buta matanya dilimpahi dengan air mata.  Berkali-kali Zaiton mengelap air mata yang mengalir.  Bukan dia takut bernikah tetap takut penerimaan Dasuki terhadap dirinya. Manalah tahu lelaki itu jerkah dia nanti, sewaktu mereka berdua sahaja.  Diugut nak bunuhkah? Dihalau keluar dari rumahkah? Dijadikan orang gaji sepenuh masa?  Mana nak tahukan?  Bebel Rose dalam hati. Semakin difikir, semakin takut jadinya.  Terasa  tangannya berpeluh, dingin.
            Sedang dia melayan perasaannya sendiri, Zaiton terus menerpa dan memeluknya erat.  Ucapan tahniah meniti di telinganya.  Sudah  selesaikah?  Kenapa dia tidak dengar apa-apa?  Memang layan perasaan sungguh dia ketika itu.  Takut punya pasal sehingga lupa nak perhatikan lelaki yang diijab kabulkan dengan dirinya. 
            Alamak! Dasuki mendekati bersama Hajah Sofiah.  Bertambah takut hatinya.  Bertambah seram sejuk tubuhnya.  Kalaulah wajahnya seputih Zaiton, pasti ternampak wajahnya yang pucat.  Rasa berhenti jantungnya berdegup.  Biar betul? Dia tidak  bermimpi.  Lelaki pujaan hati semakin mendekati.  Nasib baik dia duduk, kalau berdiri sudah tentu jatuh terjelepuk ke lantai.
            “Assalamualaikum…” Dasuki memberi salam.
            “Wa… Wa…” teragak-agak dia menjawab.
            “Wa’alaikumsalam,” jawab Zaiton sambil tersengih.
            Dasuki duduk di sisinya.  Cincin bertahta berlian mata satu disarungkan ke jarinya dengan penuh lembut dan perlahan.  Menunggu seketika gambar diambil di hari yang penuh bersejarah itu.  Dahinya pula dikucup lembut.  Terasa kehangatan bibir Dasuki mengucupnya.  Lelaki itu menghulurkan tangan untuk dicium dan disalam oleh Rose.
            “Rose!” Zaiton mencuit lengan Rose yang kaku bagaikan patung.  Keras sahaja tubuh sahabatnya. Matanya tidak berkelip.  Ah, sudah!  Zaiton menggoyangkan tubuh sahabatnya.  Rose terus rebah di sebelah Zaiton.  Riuh rendah ruang tamu. Sahabatnya pengsan kerana terkejut.
            “Suki!  Bawa dia masuk bilik! Aduhai… terlampau terkejut agaknya,” Hajah Sofiah menggelengkan kepala.  Dia tersenyum sendiri.
            “Baik mak!” Dasuki mengikut arahan emaknya.  Dia mencempung tubuh kecil Rose dan membawanya naik ke tingkat atas.  Dia menolak pintu bilik dan membaringkan Rose di atas katil yang telah dihias indah.
            Zaiton mengeluh perlahan.    Air mata gembira mengalir keluar.  Tiada reaksi tidak enak di mata Dasuki, semoga lelaki itu menerima sahabatnya dengan hati yang terbuka dan redha. 
            Hajah Sofiah melayan para tetamu menjamu selera.  Kejap lagi sedarlah menantunya itu.
            Keadaan kembali stabil.  Masing-masing menarik nafas lega.  Majlis persandingan akan diadakan seperti biasa di hotel seperti dalam perancangan. Malam itu kenduri besar-besaran akan diadakan.  Hajah Sofiah menarik nafas lega.  Dia mendekati Zaiton.  Bahu gadis itu dipeluk erat.
            “Terima kasih Ton,” ucapnya perlahan.
            “Terima kasih kembali mak cik,”  jawab Zaiton dengan wajah manis manja. 

Saturday, 19 May 2018

MUHASABAH DIRI

Melihat kejatuhan lain kita begitu seronok sekali. Ketika Allah mengaibkan hamba-Nya, kita berasakan 'Inilah balasan kepada orang yang khianat.' Tidak habis-habis isunya dibawa keluar. Memang tidak dinafikan, kalaulah saya berada di tempat hamba Allah ini, saya pasti tidak akan mampu melihat kelibat manusia di luar sana.
Malu adalah separuh daripada iman. Orang yang beriman, tinggi rasa malunya. Apa yang terbentang dan didedahkan bagi saya begitu mengaibkan. Begitu memalukan. Apatah lagi dilakukan oleh seorang anak Melayu dan beragama Islam.
Orang yang malu, tidak akan mencuri. Orang yang tahu malu tidak akan berbuat dosa. Orang yang tahu malu tidak akan berani berbuat onar di muka bumi ini, apatah lagi jika berasa malu dengan Allah swt.
Apabila kita hilang perasaan malu, kita sanggup lakukan apa saja. Kita lupa harga diri, kita lupa siapa kita dan tanggungjawab yang tergalas di bahu.
Jangan sorakkan mereka yang sedang diuji. Kita nampak buruk di mata kita, tetapi itulah kasih sayang Allah swt terhadap hamba-hamba-Nya. Ujian bukan musibah, tetapi sebagai peringatan buat kita semua. Dugaan bukan masalah, tetapi untuk menguatkan keimanan kita kepada Allah swt.
Hati siapa yang tidak marah, geram dan sakit hati. Melihat kemewahan yang dimiliki sedangkan rakyat berhempas pulas macam nak mati mencari rezeki. Kalau ikutkan hati amarah, inginku maki, inginku keji, kuhina manusia yang tidak punya hati ini. Tapi, selesaikan masalah kita hari ini?
Negara ada undang-undang, biarlah pihak yang berwajib menentukannya. usah kita seronok menyorak dan menghina. Hidup kita sendiri belum tahu hujung pangkalnya. Seperti yang pernah saya tulis sebelum ini, hidup kita antara azan dan iqamat sahaja. Diazankan ketika lahir, dan diqamatkan ketika meninggal. Hanya itu tempuh kehidupan kita di dunia ini.
Usah seronok berkongsi cerita tentang mereka, hamba-hamba Allah yang masih diberi peluang untuk bertaubat dan insaf dengan apa yang telah mereka lakukan. Kita? Adakah kita insaf terhadap dosa-dosa kita sendiri? Selidik diri tak? Muhasabah diri tak? Jika kita sendiri masih solat tidak cukup, mengaji tidak tahu, kadang-kadang tahajud, kadang-kadang terkejut, adakah kita masih ingin mentertawakan orang-orang yang sedang diuji Allah swt dengan kasih sayang-Nya?
Sipendosa tetap dengan dosanya. Kita yang seronok menambah dosa, kenapa masih teruskannya? Hati marah? Geram? Itu sebab terluah di dada Fb kita? Sebagai hamba Allah swt yang baik hati, kita berdoalah agar mereka yang terlibat bertaubat dan kembali ke pangkal jalan, serta memulangkan kembali segala yang telah mereka ambil daripada rakyat.
Kita harus ingat, mereka pernah baca Bismillah ketika hendak menyuap rezeki ke mulut, mereka pernah solat biarpun jarang-jarang. Adakah pintu taubat tiada untuk mereka? Selagi nyawa tidak sampai di halkum, pintu taubat terbuka luas. Allah swt sayangkan semua hamba-hamba-Nya. Tidak diturunkan sesuatu ujian itu tanpa sebab. Pasti ada hikmah di sebalknya.
Marilah kita kembali bersatu, rapatkan ukhwah sesama kita. Berubahlah menjadi Melayu yang dahulu, penuh adab, berakhlak dan bersopan santun. Berbudi bahasa, berpekerti mulia. Itulah bangsaku, bangsa yang lembut budi bahasanya.

#pilihanrayasudahberakhir
#usahmenambahdosa
#kembalilahbekerja

Thursday, 17 May 2018

HITAM-HITAM SI TAMPUK MANGGIS- BAB 95


Dasuki terdiam dan tidak terkata apa-apa.  Berjam-jam menunggu di masjid, orang yang ditunggu tidak juga tiba.  Berkali-kali menelefon, jawapan sungguh hampa sekali.   Berpeluh dahinya, bergetar jantungnya.  Suara emaknya menangis di ruang tamu rumah benar-benar menyentuh hatinya.  Apa yang sudah berlaku? Kenapa semua ini berlaku? Apa salah dirinya?  Kenapa dia dihukum begini? Persoalan demi persoalan bermain dibenaknya.  Terasa berat apa yang sedang dihadapi.  Malu dengan rakan-rakan taulan dan saudara mara.  Malu dengan jiran setaman dan tok kadi yang datang ingin menikahkannya.  Kenapa semua ini berlaku dalam hidupnya?  Mahu sahaja dia amuk keluarga Weeda, tiada siapa yang mampu memberikannya jawapan yang tepat ke mana menghilangnya pengantin perempuan.  Segala persiapan bagaikan sia-sia sahaja.
            Tidak ada perubahan pada diri kekasih hatinya itu.  Hubungan mereka seperti biasa.  Bercerita tentang masa hadapan antara mereka berdua.  Melukiskan bunga-bunga cinta yang semakin mekar kembangnya.  Membayangkan kebahagian yang tiada tepinya.  Berjanji setia selamanya, hidup bahagia sehingga ke syurga.  Terasa berat kelopak matanya.  Terasa panas hatinya.  Apakah dosanya, dilayan seperti ini? 
            “Tak usah kau bersedih lagi Suki! Lupakan dia.  Cari perempuan lain! Mak nak  kau kahwin juga hari ini!” kata Hajah Sofiah tegas.
            Ternganga mulut Dasuki mendengarnya. Kahwin juga?  Dengan siapa?  Emaknya tidak nampakkah dia sedang bersedih?  Bagaimana mungkin dia berkahwin dengan orang lain, sedangkan hatinya hanya ada Weeda.  Mustahil untuk dia melakukannya. Keadaan sudah kecoh jadinya.  Tetamu yang ada mula bercakap sesama sendiri. Keluarga Weeda langsung tidak mahu berkata apa-apa. Hanya memberitahu Weeda telah membuat keputusan.  Macam kisah Julia Roberts pula melarikan diri pada hari perkahwinannya.  Janganlah Weeda tiru filem itu pula.  Memang kes teruklah.  Takutkah dia nak berumah tangga?  Kenapa tidak berbincang dengan dirinya?  Kenapa tidak bertanya atau meluahkan apa yang dirasa.
            “Suki!” panggil Hajah Sofiah. 
            Dasuki tidak bergerak dari tempat dia duduk.  Memandang langit membiru, cahaya matahari terik memanaskan bumi, agak-agak sama panas dengan hatinya ketika itu.  Terasa berdenyut kepalanya memikirkan apa yang sedang berlaku? Kenapa berlaku?
            “Mak ada cakap apa-apa ke dengan Weeda?” tanya Dasuki agak keras.   Tiba-tiba hilang sabarnya.  Tertekan dirinya. Malu pun ada.  Tidak terluah dengan kata-kata.
            “Cakap apa?”  Hajah Sofiah mendekati dan memegang bahu anak lelaki tunggalnya.
            “Manalah tahu, mak tak suka kat Weeda, itu sebab mak halau dia dan tak bagi dia kahwin dengan Suki,” kata Dasuki sambil menunduk memandang kakinya sendiri.  Tidak pernah disangka dalam hidupnya pengantin perempuan akan lari meninggalkannya sebelum ijab dan kabul berlaku.  Buruk sangatkah dia? 
            “Sampai hati kau Suki, kerana seorang perempuan, sanggup kau tuduh mak begitu?”  Hajah Sofiah terasa hati.  Dia tidak menoleh lagi. Langkahnya laju meninggalkan anak tunggalnya sendirian.  Air matanya berguguran  jatuh ke pipi. Diseka dengan kasar.  Sakit benar hatinya.  Anak sendiri menuduh dia menghalang perkahwinan itu?  Dia sesekali tidak akan berbuat begitu.  Biarpun ada perempuan lain di hatinya untuk anak lelakinya itu, tetapi dia tidak pernah luahkan.   
            “Suki?”  Hajah Riani mencebik.  Apa sudah jadi dengan anak buahnya yang seorang ini.  Selama ini taat dan tidak pernah meninggikan suara.   Hari ini kerana sedikit ujian terus berubah laku dan tingkahnya.
            Dasuki menoleh.  Dia mengeluh berat.  Apa yang telah dia lakukan?  Menyakiti hati orang yang telah melahir dan menjaganya selama ini.  Tidak pernah dia meninggi suara terhadap emaknya.  Dasuki melangkah bangun dan mencari emaknya.
            “Mak mana Mak su?” tanya Dasuki.
            “Ada dalam bilik,”  kata Hajah Riani yang sibuk melayan adik-beradik yang datang.  Masing-masing mula membuat andaian sendiri. 
            Rose, Zaiton dan Kak B memerhati dari jauh. Tidak berani masuk campur.  Rose sendiri terkedu.  Pengalaman yang sama yang telah dilalui pada hari perkahwinannya. Pengantin lelaki tidak hadir, lebih memalukan jika hendak dibandingkan dengan  Dasuki, seorang lelaki.  Maruah dirinya direntap dan dijaja sekeliling kampung, hanya ALLAH sahaja yang Maha Mengetahui akan perasaannya ketika itu.  Dia hanya mampu menangis dan menangis. 
            Langkah diatur perlahan menuju ke kamar emaknya yang terletak di tingkat bawah rumah itu.  Rasa bersalah menebal dalam hati.  Kenapa mulutnya jahat sangat.   Sanggup menyakiti hati emaknya.  Sanggup membiarkan emaknya menangis sedih, sanggup juga dia menuduh emaknya penyebab tunangnya lari. Kejamnya dia!  Semoga ALLAH mengampunkan perbuatannya tadi.
            Daun pintu dibuka perlahan. Dia melangkah masuk.  Di tepi tingkap yang tertutup, di sofa duduk seorang wanita yang sedang menangis, masih dibaluti rasa sedih.  Dasuki mendekati.  Wanita itu dipeluk dari belakang.  Dia menangis sama.  Terlalu sedih dengan apa yang berlaku.  Rasa bersalah terus menjalar di hati.  Tergamaknya dia! Hinanya dia! Hanya kerana seorang perempuan yang baharu sahaja hadir dalam hidupnya,  dia sakiti hati perempuan yang sudah berpuluh tahun hidup dengannya.  Adakah dia tidak mengenali hati wanit ini?
            “Maafkan Suki mak!”  Ucap Dasuki hiba. 
            “Ampunkan Suki, mak!” ucapnya lagi.  Air matanya terus mengalir laju.
            “Mak takkan sakitkan hati kau Suki! Mak sukakan Weeda juga.  Tak mungkin mak melakukan perkara yang mampu membuatkan hidup kau merana,”  ujar Hajah Sofiah.
            “Suki tau mak, maaf dan ampunkan Suki,”  pohon Dasuki.
            “Mak nak tengok Suki bahagia. Mak nak Suki kahwin juga hari ni, tetapi jika Suki tak suka, mak takkan paksa.  Mak berkenankan gadis ini.  Biar buruk rupa parasnya, tetapi cantik budi bahasanya.  Mak tak paksa, sayang.   Kalau Suki tak rela,” luah Hajah Sofiah akan rancangannya.
            “Siapa mak? Mak ada pilihan hati mak sendiri?”  Dasuki merenung wajah emaknya meminta kepastian.
            Hajah Sofiah mengangguk perlahan.  Mahukah  Dasuki melakukannya?  Sanggupkah Dasuki mengikut kemahuannya.  Dia berserah kepada nasib.  Nasib gadis itu juga. 
            “Mak?”  Dasuki merenung wajah kelat emaknya.  Terpancar kerisauan di wajah itu. 
            “Mak nak Suki kahwini Rose!  Boleh tak?”  tanya Hajah Sofiah tidak teragak-agak.
            Dasuki tersandar di dinding mendengarnya.  Wajah emaknya dipandang lama.  Mencari kesungguhan wanita itu ingin mengahwinkan dia dengan gadis yang hitam gelap itu?  Dasuki menarik nafas panjang dan melepaskannya perlahan, mencari kekuatan dalam diri.  Mampukah dia melakukannya?  Memanglah gadis itu banyak keistimewaannya. Kalau cerah sudah pasti beratur lelaki yang ingin mengahwininya.  Tetapi… Dasuki terdiam.  Penghawa dingin yang terpasang membuatkan tubuhnya bertambah berpeluh.  Dia berperang dengan perasaan sendiri.  Jawapan segerakah?  Haruskah dia bernikah hari ini juga? 
            “Kalau tak setuju, mak tak paksa, Suki.  Mak tak mahu kehilangan Rose.  Mak benar-benar berkenan dengan dia.”  Hajah Sofiah mengenggam erat jari jemari Dasuki yang menggigil itu.
            “Mak!” Hanya ayat itu sahaja yang keluar dari mulut Dasuki.  Mana boleh  bernikah  hari ini, siapa nak walikan gadis itu?  Dasuki mengeluh berat.
            “Mak tak paksa sayang,” ucap Hajah Sofiah.
            “Mak… gadis itu ada walinya mak.  Tidak sewenang-wenangnya Suki berkahwin dengannya hari ini,”  jelas Dasuki.  Dia menyandar  di dinding. 
            “Mak dah panggil orang tuanya datang,” kata Hajah Sofiah.
            “Hah? Mak macam dah rancang aje?”  Dasuki cuak, sekali lagi dia menuduh.  Aduhai… cepat sangat dia menilai orang tuanya sendiri.
            “Mak jemput  mereka  datang kenduri kau di hotel malam ini, mereka ada di rumah Rose, malam inilah mereka akan datang, bukan kerana nak kahwinkan kau dengan Rose. Mak tak rancang pun,”  terang Hajah Sofiah.  Anaknya cepat benar melata.  Suka serkap jarang tanpa usul periksa.  Walaupun hatinya terasa, dia pendamkan sahaja.  Nanti panjang ceritanya.
            “Ampunkan Suki kerana sekali lagi tersalah sangka dengan emak,”  luah Dasuki.  Dia menunduk dan mengeluh berat.  Kata putus perlu diberi.  Berat sungguh mulutnya nak beri persetujuan.  Emaknya langsung tidak memandang rupa paras, apa yang penting dalam fikirannya emaknya, gadis itu serba tahu dan mampu menguruskan rumah tangga.    Ya ALLAH, Kau Maha Mengetahui apa yang baik buatku, doa Dasuki dalam hati.  Usai solat zohor, Dasuki melakukan solat istikharah memohon petunjuk ALLAH SWT.