Cari Blog Ini

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Sabtu, 19 Mei 2018

MUHASABAH DIRI

Melihat kejatuhan lain kita begitu seronok sekali. Ketika Allah mengaibkan hamba-Nya, kita berasakan 'Inilah balasan kepada orang yang khianat.' Tidak habis-habis isunya dibawa keluar. Memang tidak dinafikan, kalaulah saya berada di tempat hamba Allah ini, saya pasti tidak akan mampu melihat kelibat manusia di luar sana.
Malu adalah separuh daripada iman. Orang yang beriman, tinggi rasa malunya. Apa yang terbentang dan didedahkan bagi saya begitu mengaibkan. Begitu memalukan. Apatah lagi dilakukan oleh seorang anak Melayu dan beragama Islam.
Orang yang malu, tidak akan mencuri. Orang yang tahu malu tidak akan berbuat dosa. Orang yang tahu malu tidak akan berani berbuat onar di muka bumi ini, apatah lagi jika berasa malu dengan Allah swt.
Apabila kita hilang perasaan malu, kita sanggup lakukan apa saja. Kita lupa harga diri, kita lupa siapa kita dan tanggungjawab yang tergalas di bahu.
Jangan sorakkan mereka yang sedang diuji. Kita nampak buruk di mata kita, tetapi itulah kasih sayang Allah swt terhadap hamba-hamba-Nya. Ujian bukan musibah, tetapi sebagai peringatan buat kita semua. Dugaan bukan masalah, tetapi untuk menguatkan keimanan kita kepada Allah swt.
Hati siapa yang tidak marah, geram dan sakit hati. Melihat kemewahan yang dimiliki sedangkan rakyat berhempas pulas macam nak mati mencari rezeki. Kalau ikutkan hati amarah, inginku maki, inginku keji, kuhina manusia yang tidak punya hati ini. Tapi, selesaikan masalah kita hari ini?
Negara ada undang-undang, biarlah pihak yang berwajib menentukannya. usah kita seronok menyorak dan menghina. Hidup kita sendiri belum tahu hujung pangkalnya. Seperti yang pernah saya tulis sebelum ini, hidup kita antara azan dan iqamat sahaja. Diazankan ketika lahir, dan diqamatkan ketika meninggal. Hanya itu tempuh kehidupan kita di dunia ini.
Usah seronok berkongsi cerita tentang mereka, hamba-hamba Allah yang masih diberi peluang untuk bertaubat dan insaf dengan apa yang telah mereka lakukan. Kita? Adakah kita insaf terhadap dosa-dosa kita sendiri? Selidik diri tak? Muhasabah diri tak? Jika kita sendiri masih solat tidak cukup, mengaji tidak tahu, kadang-kadang tahajud, kadang-kadang terkejut, adakah kita masih ingin mentertawakan orang-orang yang sedang diuji Allah swt dengan kasih sayang-Nya?
Sipendosa tetap dengan dosanya. Kita yang seronok menambah dosa, kenapa masih teruskannya? Hati marah? Geram? Itu sebab terluah di dada Fb kita? Sebagai hamba Allah swt yang baik hati, kita berdoalah agar mereka yang terlibat bertaubat dan kembali ke pangkal jalan, serta memulangkan kembali segala yang telah mereka ambil daripada rakyat.
Kita harus ingat, mereka pernah baca Bismillah ketika hendak menyuap rezeki ke mulut, mereka pernah solat biarpun jarang-jarang. Adakah pintu taubat tiada untuk mereka? Selagi nyawa tidak sampai di halkum, pintu taubat terbuka luas. Allah swt sayangkan semua hamba-hamba-Nya. Tidak diturunkan sesuatu ujian itu tanpa sebab. Pasti ada hikmah di sebalknya.
Marilah kita kembali bersatu, rapatkan ukhwah sesama kita. Berubahlah menjadi Melayu yang dahulu, penuh adab, berakhlak dan bersopan santun. Berbudi bahasa, berpekerti mulia. Itulah bangsaku, bangsa yang lembut budi bahasanya.

#pilihanrayasudahberakhir
#usahmenambahdosa
#kembalilahbekerja

Tiada ulasan:

Catat Komen