AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Saturday, 21 June 2014

ULASAN AKU TURUT BAHAGIA - OLEH YG LAIN.

Aku turut bahagia
asmah hashim
Oleh; Yg Lain ( dari grup Buku Tiga Lima )


sekilas pandangan mataku, tak ramai penulis yg mengambil perhatian terhadap ulasan2 dan komen2 yg diberikan oleh pembaca, terlalu sedikit yg memberi maklum balas, selebihnya hanya membiarkan pembaca sesama pembaca, bersembang sesama sendiri… ntah kerana penulisnya tak perasan atau tak aktif diFB, atau merasakan semua ulasan tidak dapat mengubah apa2, jadi dibiar dan didiamkan saja.
itu sedikit sebanyak membuat aku gelisah utk terus “membedah” novel2 yg telah kubaca, takut andainya ada komen2ku “mencederakan” hati, jadi utk novel ini dan novel2 seterusnya nanti, aku cuba utk mensedikitkan komen dan melebihkan sokongan agar penulis terus bersemangat utk menulis…
aku turut bahagia. Siapakah sebenarnya “aku” dalam novel ini ?? oh ya, terlebih dahulu aku berikan bintang utk novel ini. Novel yg agak menarik bagiku, tema yg agak jarang ditulis dan keberanian penulis dalam mengambarkan suka duka hidup mereka2 yg hidup bermadu (berpoligami) kurasa novel ini patut menerima 8/10 bintang dariku..
Sekiranya novel ini dibaca tanpa dihayati pembaca seolah2 “melihat” ketidak adilan seorang lelaki / suami yg berkhawin lebih. Namun disebalik ketidak adilan itu, banyak nasihat dan pengajaran utk mereka2 yg ada niat utk beristeri lebih dari seorang dan utk mereka2 yg ingin menjadi isteri kedua atau ketiga . jujurnya novel ini sangat “terbuka” seolah2 penulis menulis dari pengalamannya sendiri (maaf ya puan penulis, hanya seolah2 sahaja..) itu memberi erti penulis ini Berjaya menghidupkan watak2 dalam novel ini..
kebetulan pula, cerita dalam novel ini ada sedikit persamaan dalam hidup seorang sahabat rapatku, yg berkhawin lagi dgn seorang gadis yg masih muda, dipinang oleh isteri tuanya, cuba hidup damai dibawah satu bumbung, bertahan tak sampai pun satu tahun, akhirnya bercerai dgn kedua2 isterinya…
semua itu membuat aku selalu ingin bertanya, ingin tahu, apakah yg membuat seorang perempuan itu sanggup utk bermadu atau dimadukan ??? walau diceritakan dalam novel ini ttg cinta dan perasaan, tapi akhirnya cinta takkan cukup utk melawan cemburu dan ketamakkan kasih sayang. Lalu apakah sebenarnya yg seorang perempuan itu mahukan ??? oh ya, jgn Tanya soalan yg sama ini kepada lelaki, kerana jawapannya mmg ada dalam novel ini, jadi kenalah baca sendiri…
Benarlah kata penulis, hukum tidak salah, sunnah pun tak salah, tapi manusialah yg kerana sifatnya cemburu, tamak dan tak betul nawaitu. Itulah yg membuat poligami Nampak seperti tidak adil dan berat sebelah.. walau kepada mereka yg bergelar ustaz atau terpelajar sekalipun.. kita manusia biasa, tak terlepas dari membuat kesilapan.
emm, setelah ditapis2 dan ditimbang rasa, lagi pun dah janji tadi nak mensedikitkan komen, jadi, dalam novel ini komenku hanya dari aspek dialog. Dialog terlalu baku. Dialog orang bandar, sedangkan Dalam novel ini, kisahnya berkisar di negeri Kelantan, kedah dan perak, ia akan jadi lebih hidup jika dialog ditulis dalam dialek negeri2 tersebut. Selain menambah pengetahuan pembaca, menjadi cabaran juga buat penulis utk menghasilkan novel lebih “hidup” klu cakap orang puteh… lebih real (hehehehe).
semoga terus berkarya.

No comments:

Post a Comment