Cari Blog Ini

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Khamis, 24 Ogos 2017

ULASAN BUKAN SERPIHAN MUTIARA

Bukan Serpihan Mutiara
Ramlah Rashid Novelis
Dewan Bahasa Pustaka
2017
382 muka surat
****bintang.
Beliau seorang penulis buku popular dan juga penulis skrip drama. Buku ini bukan buku pertama beliau dengan DBP. Karya yang bertema kekeluargaan, Islamik dan bermotivasi, itu pandangan saya sebagai pembaca.

Saya juga pernah baca karya beliau sebelum ini, garapan bahasa yang digarap sama sahaja, tiada beza antara karya popular dan karya sastera. Itulah kekuatan Puan penulis yang bijak melakar ayat dan tidak membosankan, jika benar kata orang, karya sastera membosankan.
Karya ini mengisahkan tentang keluarga Tok Wira dan Wan Habibah yang membesarkan sepasang cucu. Adam, cucu kandungnya, dibesar dan dididik dengan ilmu agama sehingga berjaya menjadi seorang doktor pakar jiwa. Dhuha, cucu angkat yang ditinggalkan oleh kedua orang tua, dijaga dengan penuh kasih dan sayang, diberi pendidikan agama dan pelajaran sehingga berjaya menjadi jururawat.
Adam, berasa tersisih daripada Nawawi, ayah kandungnya, anak sulong Tok Wira setelah bernikah lain. Namun, tiada dendam di hati, kasih seorang anak tetap tersemat di hati.
Tok Wira telah membeli sebidang tanah dan dijadikan sebuah maahad tahfiz yatim, memenuhi cita-cita cucu angkatnya Dhuha, yang ingin menebar bakti menjaga anak-anak malang seperti dirinya.
Adam yang belajar di luar negara selama tujuh tahun, akhirnya pulang ke tanah air dan terus pulang ke rumah Tok Wira, ini mengundang kekecewaan di hati Nawawi, terasa seperti disisihkan oleh anak sendiri.
Konflik jiwa berlaku antara Tok Wira, Nawawi dan Adam. Tok Wira berasakan Nawawi sudah melupakan dirinya sebagai seorang ayah, perasaan yang sama dirasakan oleh Nawawi.
Ditambah dengan sikap isteri baharu Nawawi yang tidak suka pulang bertemu keluarga suaminya itu.
Adam dan Dhuha menyimpan perasaan antara satu sama lain, kerana didikan agama dan membataskan pergaulan seperti yang dituntut dalam agama, tiada siapa berani menyatakan hasrat hati.
Tok Wira bukan sahaja guru agama tetapi juga mampu mengubati mereka yang ketagihan dadah. Adam dan Dhuha punya matlamat yang sama, ingin membantu Tok Wira di tempat perubatan milik datuk mereka itu.
Nawawi punya keinginan melihat anaknya Adam menjadi seorang pakar bedah jantung dan bekerja dengan sebuah hospital swasta milik bapa saudara isterinya, tetapi ditolak oleh Adam dengan baik. Nawawi benar-benar kecewa. Lantas Nawawi menuduh ayahnya sendiri, Tok Wira telah meracun fikiran Adam sehingga tidak mendengar nasehatnya.

Adam pula dalam dilema apabila Eirin anak saudara ibu tirinya masuk meminang. Sedangkan hati Adam untuk Dhuha, namun tidak dilafazkan kepada adik angkatnya itu.
Seorang sudah sempurna akhlaknya, yang seorang lagi minta dibimbing mencari reda Ilahi.
Apa yang berlaku? Bolehkah Adam menerima kehadiran Eirin yang serba kekurangan akhlaknya, malah mempunyai seorang anak luar nikah atau Dhuha yang serba sempurna sebagai calon isteri?

Bagaimana pula hubungan Adam, Nawawi dan Tok Wira, adakah akan kembali bercantum?
Salimah tidak suka kepada keluarga mertuanya yang dianggap kuno dan ketinggalan zaman, mahukah Salimah menerima mereka dan menyayangi anak tirinya?
Mampukah cinta Adam terhadap Dhuha terbalas?
Setiap persoalan ada di dalam buku ini. Penulis juga buat penyelidikan dan mendapatkan maklumat tentang maahad tahfiz yatim terlebih dahulu sebelum menulis kisah ini.
Tahniah buat penulis, semoga terus berkarya.

Tiada ulasan:

Catat Komen