Cari Blog Ini

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Rabu, 30 Januari 2019

JODOH ITU KETENTUAN ILAHI.

JODOH ITU KETENTUAN ILAHI.

Dalam hidup ini ada perkara menjadi ketentuan Allah swt. Salah satunya adalah jodoh. Ada yang dipertemukan jodoh ketika usia masih muda. Saya bertemu jodoh ketika berusia 18 tahun. Usia 19 tahun sudah menimang anak pertama. Adakah saya kesal dengan perkahwinan yang terlalu muda? Tiada penyesalan dalam kehidupan yang telah ditentukan oleh Allah swt sejak azali lagi. Itulah takdir yang telah ditetapkan oleh Allah swt kepada saya.

Hidup berumah tangga bukan perkara yang mudah. Suka duka silih berganti. Kebahagian tidak akan datang sendiri. Kitalah yang harus membaja dan menyemai serta menyiramnya dengan kasih sayang setiap hari. Meletak kepercayaan hidup kepada seorang lelaki bergelar suami. Dialah imam, ketua dan sahabat sejati. Bukan semua perkahwinan berjumpa kebahagian sehingga ke akhir hayat. Ada yang kecundang di tengah jalan. Sudah tiada jodoh bersama, usahlah dikesalkan.

Beruntunglah mereka yang bertemu jodoh sebelum meningkat usia 30-an. Ada yang masih bersendiri biarpun sudah menganjak usia 40-an. Usahlah risau dan kecewa, kerana tiada jodoh bukan bererti penamat sebuah kehidupan. Kebahagian masih bersama kita kerana masih ada keluarga di sisi yang mampu membahagiakan kita. Masih menyayangi dan mencintai kita sepenuh hati. Jodoh itu ketentuan Ilahi.

Jika sudah tercatat usia berapa kau akan bertemu jodoh, nantikanlah saat itu dengan doa dan yakin ketentuan Ilahi adalah terbaik buatmu.

Usah terpengaruh atau kecewa dengan kata-kata orang sekeliling. Mereka bukan tidak tahu, jodohmu sudah ditentukan oleh Allah swt. Lambat atau cepat, bukan berada di tanganmu. Hargailah dirimu, dekati Allah swt seperti mana cintanya Rabiatul Adawiyah terhadap Allah swt. Meninggalkan keseronokkan dunia malah menolak siapa sahaja yang meminangnya. Kau, takkanlah berbuat begitu.

Jika sudah bertemu yang berkenan di hati dan sudi menjadikan dirimu sebagai isteri, lengkapkanlah sebahagian daripada agamamu. Ikutlah sunah Nabi Muhamad saw yang juga berumah tangga. Namun, jika sebaliknya, teruskan hidupmu dengan penuh kegembiraan.Usah dibiarkan kata-kata masyarakat sekeliling mempengaruhi fikiranmu untuk segera mencari pasangan dan berumah tangga.

Sebagai seorang perempuan kau berhak memilih pasanganmu. Dalam Islam ada garis panduan yang perlu kau ikuti untuk memilih calon suami. Perkara pertama yang harus kau jaga adalah hubunganmu dengan Allah swt, jagalah agamamu. Bagaimana? Solatlah, tutuplah auratmu dengan sempurna, taat kepada kedua orang tuamu. Semoga dengan ketaatanmu kepada Allah, Rasul-Nya dan keluargamu, maka Allah swt menyediakan untukmu seorang lelaki yang mampu menjadi imammu. Mampu membawamu ke syurga Allah swt dan memberimu zuriat yang beriman dan bertakwa.

Bukan semua mendapat apa yang dia inginkan. Begitu juga dengan memilih calon suami. Jika kau tidak sempurna, bakal suamimu akan menyempurnakan. Usah memilih yang kau tahu si dia menagih dadah, kaki judi, atau kaki perempuan. Usah kalah dengan cinta, sebelum mencintai seorang lelaki sepenuh hati, cintailah dirimu terlebih dahulu. Kau berhak memilih!

Carilah kebahagianmu dengan meminta petunjuk daripada Ilahi. Usah patah semangat jika jodohmu lambat tiba. Kemungkinan Allah swt lebih mengetahui sama ada kau sesuai hidup berkeluarga atau tidak. Bukankah Allah swt lebih mengenali dirimu daripada dirimu sendiri?

Usah berkeluh kesah sambil memikirkan kawan-kawanmu yang sudah berumah tangga sedangkan kau masih bersendirian. Banyak perkara kau boleh lakukan selain berkhidmat kepada kedua orang tua, adik beradik dan saudara-maramu, kau boleh berbakti kepada agamamu sendiri dengan membantu mereka yang memerlukan pertolonganmu.Ikutlah badan-badan sukarelawan atau sibukkan dirimu dengan aktiviti yang berfaedah.

Kalau bertemu yang berkenan di hati, mintalah nasihat kedua orang tuamu terlebih dahulu. Jangan salah memilih, kalau tersalah memilih, kau akan menghabiskan hidupmu dengan orang yang akan menyusahkan hidupmu sepanjang hayat.
Usah dicari yang tidak bekerja, biarlah hanya menjadi buruh kasar, asalkan pendapatannya halal.

Pastikan calon suami/isterimu seorang yang rajin bersolat. Pastikan juga bakal calonmu tahu akan hukum-hakam, halal dan haram. Dosa serta pahala, pendek kata ada ilmu agamanya. Faham erti hidup berkeluarga.

Lelaki yang baik, untuk perempuan yang baik. Lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat. Lengkapkan dirimu dengan kebaikan, pasti Allah menganugerahkan jodoh yang sesuai dengan dirimu. Si dia dan kau akan saling menyempurnakan.

Gelaran anak dara tua, baiklah kau abaikan. Buat tak tahu teruskan hidup dengan berbakti kepada orang yang berada di sekelilingmu. Ketahuilah olehmu, tiada satu perkara yang berlaku itu adalah sia-sia. Hidupmu jauh lebih berharga jika kau tahu menghargainya.

Rumah tangga yang bahagia adalah rumah tangga yang terbina dengan restu kedua belah keluarga. Rumah tangga yang dirahmati oleh Allah swt.



Tiada ulasan:

Catat Komen