AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Tuesday, 28 October 2014

MELANCONG KE LANGKAWI.


 Tempat makan yang murah dan sedap.  Tapi hanya nasi ayamlah.

 Makam Mahsuri, macam-macam ada...















Perjalanan ke Kuala Perlis dengan bas persiaran Sani Ekspress berjalan lancar.  Alhamdulillah dibawah perlindungan ALLAH SWT.  Kami sampai di Kuala Perlis jam 6.30 pagi.  Kami singgah bersolat  subuh di Masjid Al-Hussin di Jeti Kuala Perlis.  Usai solat kami bersarapan pagi di sebuah  restoran berhampiran Jeti Kuala Perlis.  Kus semangat, harga makanan jauh lebih mahal dari Kuala Lumpur.  Adakah pihak restoran mengambil kesempatan atas kebanjiran manusia di kawasan itu.  Mahu cepat kaya kalau begitu harganya.  Janganlah mengambil kesempatan di atas keramaian pengunjung di kawasan tersebut.  Harga makanan jauh berbeza jika di beli di kawasan beberapa kilometer dari situ.  Suamiku berasal di situ, tentulah kami al-maklum dengan harga makanan yang dijual.  Kalau singgah makan, bertanyakan harga lebih baik dari terkejut sehingga tidak terkata.  Sebenarnya percutian kami ada beberapa individu dan syarikat yang taja.  Rezeki anak-anak yatim ini.  Semoga mereka seronok dalam keletihan.
Usai sarapan, kami ke motel milik tuan punya restoran.  Memang terbaiklah, di kawasan itu sahaja beliau memiliki restoran, motel dan kedai runcit.  Perniagaan yang berjayalah kiranya itu.   Jam 9.30 pagi baru kami bertolak menaiki bot ke Langkawi.  Tiket pergi dan balik ditaja oleh sebuah syarikat di Langkawi, terima kasih kepada pihak syarikat tersebut yang sudi menyumbang.  Kami bawa anak-anak yatim jagaan kami bercuti di Langkawi.  Mereka tidak pernah menjejakkan kaki di Pulau Lagenda ini.  Sudah 10 tahun aku tidak menjejakkan kaki ke pulau ini.  Mungkin sudah banyak perubahan yang berlaku.  Manusia tetap ramai, kebanyakkan pelajar sekolah, maklumlah sudah akhir tahun.  Percutian yang amat bermakna buat mereka kerana pergi bersama kawan-kawan, ada kelainannya.  Semoga anak-anak jagaan kami terhibur dan suka berada di pulau yang penuh bersejarah ini.
Jam 9.30 pagi kami menaiki bot ke pulau bersejarah itu.  Semakin cantik dan semakin menarik.  Semakin membangun.  Sudah 10  tahun kami tidak menjejakkan kaki ke Pulau itu.  Kali terakhir adalah sewaktu berlakunya tsunami.  Kami ingatkan jika bertolak ketika bukan musim sekolah atau bukan hujung minggu, orang tidaklah ramai, rupanya ada juga orang yang berfikir seperti kami. Pengunjung tetap ramai. 

Kami sampai dalam pukul 12.30 tengahari.  Kami menyewa sebuah van dan sebuah kereta Avanza.  Alhamdulillah mendapat harga yang berpatutan.  Kami menginap di Hotel Haji Ismail Grup.  Siapa sangka dari sebuah kedai kayu kini beliau mampu mempunyai kompleks perniagaannya sendiri.  Termasuklah hotel.  Siapa kata anak Melayu tidak boleh berjaya dalam perniagaan.  Perlu kuat dan tidak kenal putus asa.  Anak-anak Langkawi juga boleh tumpang mencari rezeki di situ.  Hotelnya bersih, cantik dan selesa.  Kalau di sesetengah tempat, katil tambahan mereka akan bagi tilam sahaja, ini tidak mereka bawa katil pasang siap.  Harganya juga berpatutan.  Di sebelahnya Kompleks Haji Ismail Grup, bolehlah membeli belah, beraneka jenis coklat dan pinggan mangkuk. 

Selepas mendaftar masuk, solat  jamak, kami keluar untuk makan tengahari.  Destinasinya tidak jauh.  Hmmm…  Restoran Nasi Ayam Haji Pak Ya.  Ramai pengunjungnya.  Penuh pula itu.  Tentu sedap.  Nasi, semangkuk sup, ayam goreng yang diletak kical dan hirisan kobis.  Biasa sahaja, kan?  Namun sedap.  Harganya pun tidaklah terlalu mahal.  Kira berpatutan, sama seperti di mana-mana tempat sekalipun.  Apa yang penting kenyang.

Tempat pertama lawatan kami adalah tempat membuat minyak gamat.    Warisan Seri Lagenda. Tentulah ada demontrasi celup tangan dalam minyak.  Anak-anak yang lain dipersilakan.  Aku layan duduk diam-diam, nanti kepenatan.  Dahulu hanya jumpa minyak gamat sahaja, sekarang ini sudah beraneka jenis produk mereka hasilkan, Kopi gamat dan air sirap gamat pun ada.  Hebat, kan?

Kemudian kami berjalan-jalan di Pantai Chenang, Ya ALLAH dahulu hanya  ada hotel-hotel murah atau motel tetapi sekarang semuanya sudah berubah.  Pelbagai jenis kedai terdapat di situ. Memanglah meriah.  Sekadar lalu sahaja.  Akhirnya kami ambil keputusan  ke Makam Mahsuri.  Masuk RM10.00 untuk dewasa, separuh harga untuk kanak-kanak.  Mahal?  Taklah… mahal.  Berbaloi dengan persembahan yang dipersembahkan kepada pengunjung.  Dahulu hanya ada rumah, makan Mahsuri dan Telaga Mahsuri, sekarang ada pelbagai jenis rumah dan persembahan muzik tradisional seperti Gamelan dan Cak lempong serta Muzium Mahsuri.  Ada rumah Tok Penghulu juga, di dalamnya ada  gambar keturunan ketujuh Mahsuri.  Pendek kata, menariklah juga.  Berbaloilah bayar RM10.00 itu.  Keluar sahaja  bolehlah menikmati kuih karas yang murah dan cucur peneram bersama segelas air kelapa.  Bayar sendiri.  Habis lawatan pertama kami di Langkawi.  Balik berehat, malam nanti keluar makan pula. Ke mana?  Cari yang murah-murah sahaja, asalkan kenyang.  Cari makan di Langkawi ini jangan main-main tak kena gaya, kena sembelih.  Pastikan google dahulu ya.  Takut nanti terkejutlah pula.  Apa yang pasti ada juga tempat makan yang murah dan berpatutan.

No comments:

Post a Comment